Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Cara Mengatur Gaji Harian agar Tak Cuma Numpang Lewat

Sabtu 19 Feb 2022 09:25 WIB

Rep: cermati.com/ Red: cermati.com

Cara Mengatur Gaji Harian agar Tak Cuma Numpang Lewat
Mengatur keuangan juga harus dilakukan kamu yang menerima gaji harian. Bagaimana cara mengelola yang benar? Begini tips atur gaji harian biar nggak langsung ludes.

Mengatur keuangan penting dilakukan setiap orang, termasuk kamu yang menerima upah atau gaji harian. Tujuannya untuk membantu perencanaan anggaran agar pengeluaran sesuai dengan pendapatan.

Pemilik upah harian ini bisa disebut pekerja harian, buruh harian, atau freelancer. Contohnya, buruh bangunan, petani, ojek online atau supir taksi online, asisten rumah tangga, freelancer, dan lainnya.

Mereka tidak terikat kontrak kerja. Sedangkan upah diberikan berdasarkan kehadiran atau pekerjaan yang telah dilakukan. Kalau tidak hadir dan bekerja, ya tidak digaji (no work, no pay).

Gaji harian biasanya tak sebesar gaji bulanan. Misalnya rata-rata upah harian berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) terbaru, buruh tani sebesar Rp 56.902 per hari.

Sementara buruh bangunan (tukang bukan mandor) mengantongi upah harian Rp 85.587 per hari. Ojek online sekitar Rp 80 ribu sampai Rp 100 ribu per hari (tergantung banyak sedikitnya orderan yang mampu diselesaikan).

Dengan penghasilan segitu, jika tidak dikelola dengan baik, pasti langsung ludes. Tahu sendiri, harga kebutuhan dan barang makin mahal.

Baca Juga: Financial Distress, Penyakit Keuangan yang Jadi Momok Semua Orang

 

Mengatur Keuangan Gaji Harian

Mengatur KeuanganIlustrasi mengatur keuangan

Pada dasarnya, mengatur keuangan gaji harian dengan bulanan atau mingguan sama saja. Kamu harus mengelola sedemikian rupa supaya tidak besar pasak daripada tiang.

  • Buat rencana pengeluaran, utamakan kebutuhan

Dalam mengatur keuangan, kamu perlu membuat rencana pengeluaran yang jelas. Pengeluaran diprioritaskan memenuhi kebutuhan utama, seperti makan dan minum, transportasi, cicilan utang dan tagihan, sewa kos, investasi atau tabungan, dana darurat, dan asuransi.

Penganggaran keuangan harian dapat menjadi cara mengumpulkan uang untuk kebutuhan bulanan. Contoh kebutuhan yang pembayarannya bulanan, sewa kos, tagihan listrik atau air, cicilan utang.

Kamu dapat membuat persentase seperti rumus mengatur keuangan. Misal 40% dari gaji untuk kebutuhan sehari-hari, alokasi 30% untuk bayar utang, 20% untuk masa depan, dan 10% beramal.

  • Langsung pisahkan sesuai pos anggaran saat terima gaji

Setiap kali mendapatkan gaji atau upah, segera bagi-bagi sesuai pos anggaran masing-masing yang telah dibuat. Tidak ada kata menunda, karena hal tersebut bisa mengakibatkan uang terpakai di luar rencana.

Gaji keburu habis dan kamu tidak mengalokasikan sepeserpun untuk rencana pengeluaran tersebut. Jadi, kamu harus disiplin dengan anggaran keuangan yang sudah disusun.

  • Investasi dan dana darurat tak boleh ketinggalan

Berapapun gaji harian yang kamu peroleh, sisihkan sebagian untuk masa depan. Seperti asuransi, investasi atau tabungan, serta dana darurat.

Dana darurat buat berjaga-jaga kalau kamu sedang mengalami kondisi gawat, seperti sakit, kehilangan pekerjaan, upah berkurang, dan keadaan mendesak lainnya.

Sedangkan asuransi sebagai proteksi atau perlindungan finansial dari risiko hidup yang dapat terjadi kapan saja, seperti kecelakaan, sakit, meninggal dunia, dan sebagainya.

Investasi menjadi jalan untuk mengembangkan uang. Jadi, kamu punya aset yang bekerja untukmu sehingga dapat menghasilkan fulus.

Tabungan bisa dijadikan alternatif investasi. Tujuannya sama-sama untuk mempersiapkan masa depan keuangan yang mapan. Jika keuangan pas-pasan, kamu dapat memilih mana yang lebih dibutuhkan.

Baca Juga: Beli Rumah dengan KPR, Untung atau Buntung?

  • Catat setiap realisasi pengeluaran

Begitu sudah terencana dengan baik, realisasinya tidak boleh menyimpang. Oleh sebab itu, catat setiap uang yang sudah kamu belanjakan dengan rinci setiap harinya.

Buat daftar realisasi pengeluaran terpisah. Dengan begitu, akan ketahuan apakah pengeluaran sudah berjalan dengan rencana atau meleset karena ada kondisi tidak terduga.

Misalnya, di tengah jalan ada kondangan, menjenguk tetangga sakit atau melahirkan, harga sewa kos naik, dan lainnya.

  • Lakukan evaluasi anggaran

Meski kamu membuat anggaran harian, tetap harus melakukan evaluasi. Bisa evaluasi harian, mingguan, atau sekaligus setiap bulan.

Cek apakah anggaran dan aliran uang sudah ideal atau malah jauh dari ideal. Mana pengeluaran yang membengkak, kebutuhan sehari-hari yang masih tersedia, sehingga hari atau bulan berikutnya bisa lebih mengontrol belanja.

Baca Juga: 5 Kebiasaan Buruk yang Mengganggu Keuangan Kamu

Contoh Mengatur Keuangan Gaji Harian

Mengatur Keuangan

Ilustrasi mengatur keuangan

Berikut beberapa contoh mengatur keuangan gaji harian yang dapat menjadi acuan kamu:

Contoh 1:

Keterangan

Jumlah (Rp)

Penghasilan Harian

100.000

Pengeluaran:

 

Makan

15.000

Bensin

10.000

Sewa kos

20.000

Pulsa / kuota internet

5.000

Tagihan listrik dan air

5.000

Utang pinjaman online

10.000

Investasi / Tabungan

10.000

Asuransi

5.000

Dana darurat

10.000

Hiburan

5.000

Sedekah

5.000

Total Pengeluaran

100.000

Contoh 2:

Keterangan

Jumlah (Rp)

Penghasilan Harian

50.000

Pengeluaran:

 

Makan

15.000

Bensin

5.000

Sewa kos

15.000

Pulsa / kuota internet

5.000

Tagihan listrik dan air

5.000

Dana darurat

5.000

Total Pengeluaran

50.000

Cari Penghasilan Tambahan agar Hidup Tak Pas-pasan

Punya gaji harian memang tidak salah. Yang jadi masalah adalah kalau kamu tidak ada usaha lebih memperbaiki taraf hidup. 

Selamanya kamu hanya akan menerima upah yang tak seberapa. Sementara kebutuhan terus bertambah dan semakin mahal harganya.

Maka dari itu, kamu harus putar otak mencari pekerjaan sampingan. Caranya bagaimana wong kerja harian ini biasanya yang dijadikan banyak orang mendapat penghasilan tambahan.

Kamu bisa nyambi bisnis, seperti jualan online menjadi reseller atau dropshipper. Selain itu, bisa juga bekerja di dua tempat.

Misal freelancer jasa penulisan konten di perusahaan A, garap proyek lain di perusahaan B. Atau jadi ojek online malam hari, pagi sampai sore kerja di pabrik.

Dengan cara tersebut, pendapatanmu bertambah. Jadi, tidak melulu memangkas pengeluaran agar keuangan tetap sehat.  

Baca Juga: 6 Cara Hidup Hemat di Jakarta Buat Para Pengabdi UMR

 

Sumber : https://www.cermati.com/artikel/cara-mengatur-gaji-harian-agar-tak-cuma-numpang-lewat
Disclaimer: Republika bekerja sama dengan YBM PLN dan BNPB membuka rubrik pertanyaan seputar bencana alam. Mulai dari informasi hingga tips saat menghadapi bencana. Kirimkan pertanyaan Anda ke email: newsroom@rol.republika.co.id.
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Cermati.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Cermati.com.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA