Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Pemerintah Gencarkan Vaksinasi Wilayah Aglomerasi

Rabu 22 Sep 2021 11:45 WIB

Red: Friska Yolandha

Vaksinator menyuntikkan vaksin Covid-19 ke pelajar di SMPN 7 Bandung, Jalan Ambon, Kota Bandung, Selasa (21/9). Pemerintah mendorong percepatan vaksinasi di wilayah aglomerasi.

Vaksinator menyuntikkan vaksin Covid-19 ke pelajar di SMPN 7 Bandung, Jalan Ambon, Kota Bandung, Selasa (21/9). Pemerintah mendorong percepatan vaksinasi di wilayah aglomerasi.

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Di wilayah aglomerasi berpotensi terjadi peningkatan mobilisasi masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kesehatan RI menargetkan capaian vaksinasi COVID-19 dosis pertama dapat menjangkau 70 persen populasi sasaran di wilayah aglomerasi hingga akhir September 2021. Ini dilakukan guna mencegah potensi gelombang ketiga.

"Kita harapkan di September ini 70 persen dosis pertama bisa kita capai di daerah aglomorasi," kata Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kementerian Kesehatan RI Siti Nadia Tarmizi yang dikonfirmasi Antara dari Jakarta, Rabu (22/9).

Baca Juga

Wilayah aglomerasi yang dimaksud di antaranya Jabodetabek, Bandung Raya, Yogyakarta Raya, Solo Raya. Menurut Nadia kawasan itu berpotensi terjadi peningkatan mobilisasi masyarakat, khususnya pelaku perjalanan saat perayaan Natal dan Tahun Baru.

Strategi lainnya adalah menggenjot cakupan vaksinasi dosis pertama hingga 70 persen populasi di wilayah ibu kota provinsi di luar Pulau Jawa-Bali. "70 persen dosis pertama pada ibu kota provinsi di luar Jawa-Bali ini harus tercapai pada bulan Oktober 2021. Sehingga kita benar-benar siap untuk mengantisipasi gelombang lanjutan dengan perlindungan vaksin," katanya.

Nadia mengatakan Kemenkes RI juga menerapkan penguatan protokol kesehatan dan monitoring mobilisasi masyarakat, khususnya menjelang perayaan Natal dan Tahun Baru. "Kita juga menggunakan aplikasi PeduliLindungi untuk meningkatkan protokol kesehatan dan perubahan perilaku," katanya.

Nadia mengatakan beberapa kebijakan Kemnkes RI juga menyasar upaya penguatan di sektor hilir, yakni seluruh fasilitas pelayanan kesehatan (fasyankes) seperti rumah sakit maupun Puskesmas dengan mempersiapkan ruang isolasi hingga penambahan tenaga kesehatan.

Menurut Nadia sejumlah fasilitas isolasi terpusat masih tetap bersiaga meskipun situasi pandemi dalam beberapa pekan terakhir sedang mengalami penurunan tren kasus. "Penguatan strategi di sektor hulu dan hilir ini penting dilakukan untuk antisipasi lonjakan kasus," katanya.

Nadia menambahkan beberapa faktor internal penyebab kenaikan kasus dan penyebaran virus adalah meningkatnya mobilitas dalam negeri, dan aktivitas sosial masyarakat yang terjadi bersamaan. "Sikap abai masyarakat terhadap protokol kesehatan memicu peningkatan kasus," katanya.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA