Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Monday, 12 Rabiul Awwal 1443 / 18 October 2021

Erick Thohir: PTPN dan KS Bukti Nyata Perubahan BUMN

Rabu 22 Sep 2021 01:35 WIB

Red: Mas Alamil Huda

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir.

Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
PTPN mencatat kenaikan pendapatan 37 persen dan membukukan laba Rp 1,4 triliun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan, PT Perkebunan Nusantara (PTPN) dan Krakatau Steel (KS) menjadi bukti nyata kesuksesan perubahan yang dilakukan oleh BUMN. Erick mengatakan, pada triwulan kedua 2021, pada bulan Juni lalu, PTPN berhasil mencatat kenaikan pendapatan 37 persen dan membukukan laba sebesar Rp 1,4 triliun dari yang diprediksi akan rugi Rp 1,2 triliun dalam anggarannya.

"Krakatau Steel sesuai dengan restrukturisasi memang harus melakukan tiga tahapan, dan tentu tahapan ini sudah berhasil mencapai tahap 1 dan 2. Dan kalau kita lihat performanya sekarang ini, Krakatau Steel yang sebelumnya rugi selama 8 tahun terakhir, sekarang sudah untung Rp 800 miliar, tetapi saya bilang kepada managemen untuk jangan berpuas diri karena hal ini penting untuk terus ditingkatkan," kata Erick dalam peresmian Pabrik Industri Baja PT Krakatau Steel (persero) Tbk secara virtual di Jakarta, Selasa (21/9).

Transformasi BUMN menjadi keharusan agar dapat menjadi perusahaan BUMN kelas dunia yang semakin profesional, kompetitif, dan menguntungkan. Hal ini perlu dilakukan untuk memberikan pelayanan yang lebih baik kepada masyarakat, membuka makin banyak lapangan pekerjaan, dan berkontribusi lebih besar pada pendapatan negara.

Proses transformasi BUMN yang dilakukan adalah mulai dari restrukturisasi di BUMN, pembentukan holding dan subholding hingga pembentukan klaster-klaster industri strategis. Di samping mengupayakan berbagai transformasi di BUMN, Kementerian BUMN juga telah melakukan restrukturisasi terhadap beberapa BUMN strategis.

Restrukturisasi yang telah dilakukan PTPN dan Krakatau Steel berhasil membalikkan kondisi perusahaan dari rugi menjadi untung, dari perusahan konvensional menjadi mondern, dan bahkan mampu menekan impor, serta memperkuat ketahanan bangsa.

Sebelumnya Menteri BUMN Erick Thohir mengungkapkan transformasi total di seluruh BUMN sebuah keharusan dalam menghadapi kondisi pascaCovid-19. Transformasi total yang harus dilakukan di seluruh BUMN menjadi sebuah keharusan, apalagi nanti menghadapi kondisi pascaCovid-19 semua akan berubah. 

Karena itu, tidak hanya restrukturisasi bisnis model, namun juga tetap harus didampingi efisiensi dan tidak kalah pentingnya inovasi bisnis serta juga transformasi human capital. Erick menyatakan, tidak ada kata menyerah, yang sakit bisa disembuhkan asalkan ada kemauan dan tentu gotong royong bersama dalam menyelesaikan permasalahan bersama.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA