Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

BI Catat Aliran Modal Asing Masuk 1,5 Miliar Dolar AS

Selasa 21 Sep 2021 15:42 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Friska Yolandha

Karyawan menghitung uang rupiah dan dolar AS di Bank Mandiri Syariah, Jakarta, Senin (20/4). Bank Indonesia (BI) melaporkan aliran masuk modal asing terus berlanjut.

Karyawan menghitung uang rupiah dan dolar AS di Bank Mandiri Syariah, Jakarta, Senin (20/4). Bank Indonesia (BI) melaporkan aliran masuk modal asing terus berlanjut.

Foto: ANTARA/nova wahyudi
Masuknya modal asing jadi faktor tren penguatan rupiah belakangan ini.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Indonesia (BI) melaporkan aliran masuk modal asing terus berlanjut. Investasi portofolio mencatatkan net inflows sebesar 1,5 miliar dolar AS pada periode Juli hingga 17 September 2021.

"Itu sebagai salah satu faktor mengapa nilai tukar rupiah cenderung menguat belakangan ini," ujar Gubernur BI Perry Warjiyo dalam Konferensi Pers Pengumuman Hasil Rapat Dewan Gubernur Bulan September 2021 secara daring di Jakarta, Selasa (21/9).

Mata uang Garuda menguat di tengah ketidakpastian pasar keuangan global yang belum sepenuhnya mereda, seperti isu kegagalan bayar korporasi di pasar keuangan China, rencana pengurangan stimulus atau tapering oleh Bank Sentral AS, The Fed, serta peningkatan kasus COVID-19.

Perry menyebutkan nilai tukar rupiah pada 20 September 2021 menguat 0,94 persen secara rerata dan 0,18 persen secara point to point dibandingkan dengan level Agustus 2021.

"Penguatan nilai tukar rupiah didorong oleh persepsi positif terhadap prospek perekonomian domestik, terjaganya pasokan valas domestik, dan langkah-langkah stabilisasi BI," tegasnya.

Dengan perkembangan tersebut, ia menjelaskan rupiah sampai dengan 20 September 2021 masih mencatat depresiasi sebesar 1,35 persen secara tahunan (year to date/ytd) dibandingkan dengan level akhir 2020. Namun, depresiasi tersebut relatif lebih rendah dibandingkan penurunan mata uang sejumlah negara berkembang lainnya, seperti Malaysia, Filipina, dan Thailand.

BI akan terus memperkuat kebijakan stabilisasi nilai tukar rupiah sesuai dengan fundamentalnya dan bekerjanya mekanisme pasar, melalui efektivitas operasi moneter dan ketersediaan likuiditas di pasar.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA