Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

Presiden El Salvador Berkelakar Sebagai Diktator

Selasa 21 Sep 2021 11:08 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Teguh Firmansyah

Akun Twitter Presiden El Salvador Nayib Bukele

Akun Twitter Presiden El Salvador Nayib Bukele

Foto: Tangkapan Layar Twitter
Presiden mengubah profil di Twitter-nya menjadi "Diktator El Salvador".

REPUBLIKA.CO.ID, SAN SALVADOR -- Presiden El Salvador Nayib Bukele memproklamirkan dirinya sebagai diktator di negara Amerika Tengah. Pernyataan bersifat gurauan ini dilontarkan akibat munculnya kekhawatiran tentang meningkatnya konsentrasi kekuasaannya.

Pria berusia 40 tahun mengubah profil Twitter-nya menjadi "Diktator El Salvador" pada Ahad (19/9) malam. Pernyataan ini dinilai sebagai upaya untuk mengejek para kritikus yang menuduhnya memiliki kecenderungan otokratis.

Baca Juga

Direktur kelompok hak asasi manusia Amnesty International dan kritikus Bukele, Erika Guevara-Rosas, mengatakan penggunaan bahasa mengejek menunjukkan penghinaan presiden terhadap mereka yang mempertanyakan atau mengkritiknya secara konstruktif. Dia mendesak untuk membangun jembatan daripada menuai kontroversi di Twitter.

Pemerintahan Bukele mendapat kecaman dari Amerika Serikat bulan ini.  Hakim Mahkamah Agung Salvador yang baru-baru ini ditunjuk oleh partai Bukele memutuskan bahwa presiden dapat mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua berturut-turut. Menurut Washington tindakan tersebut tidak konstitusional.

Tahun lalu, Bukele yang memiliki hampir 3 juta pengikut di Twitter, menyebabkan kehebohan dengan mengirimkan pasukan ke Majelis Nasional. Tindakan ini untuk membantu mendorong undang-undang hukum dan ketertiban di negara miskin berpenduduk sekitar 6,5 juta orang itu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA