Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Perasaan Marah Wanita Bekerja di Afghanistan ke Taliban

Selasa 21 Sep 2021 06:58 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Para wanita berbaris menuntut hak-hak mereka di bawah pemerintahan Taliban selama demonstrasi di dekat bekas gedung Kementerian Urusan Wanita di Kabul, Afghanistan, Minggu, 19 September 2021.

Para wanita berbaris menuntut hak-hak mereka di bawah pemerintahan Taliban selama demonstrasi di dekat bekas gedung Kementerian Urusan Wanita di Kabul, Afghanistan, Minggu, 19 September 2021.

Foto: AP
Taliban dinilai telah membatasi wanita untuk berperan aktif di pemerintahan.

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL -- Pemerintahan sementara Taliban menjanjikan versi Afghanistan yang lebih lembut dibandingkan era 1990-an. Namun baru satu bulan menguasai pemerintahan, Taliban dinilai telah melucuti kebebasan perempuan Afghanistan.

Pemerintahan sementara Taliban pada Senin lalu telah memangkas akses perempuan untuk bekerja dan membatasi hak anak perempuan mendapatkan pendidikan sekolah menengah. Sejumlah wanita yang tersingkir dari posisi pemerintahan pun geram.
 
"Saya mungkin juga mati," kata seorang wanita, yang dipecat dari peran seniornya di kementerian luar negeri.
 
"Saya bertanggung jawab atas seluruh departemen dan ada banyak wanita yang bekerja dengan saya. Sekarang kami semua kehilangan pekerjaan kami," lanjutnya dilansir dari Ahram Online, Selasa (21/9).

Penjabat wali kota ibu kota Kabul mengatakan, setiap pekerjaan kota yang saat ini dipegang oleh perempuan akan diisi oleh laki-laki. Penguasa baru negara itu belum mengeluarkan kebijakan formal secara langsung yang melarang perempuan bekerja, arahan oleh pejabat individu sama dengan pengecualian mereka dari tempat kerja.
 
Sebelumnya kementerian pendidikan juga memerintahkan guru dan siswa laki-laki kembali ke sekolah menengah pada akhir pekan, tetapi tidak menyebutkan jutaan pendidik perempuan dan murid perempuan di negara itu.
 
Pemerintahan yang diisi oleh laki-laki itu juga telah menutup kementerian urusan perempuan pada Jumat lalu. Keputusan baru ini membuat sejumlah kaum perempuan berpendidikan frustasi, sehingga banyak wanita Afghanistan takut mereka tidak akan pernah menemukan pekerjaan yang berarti.
 
Perempuan Afghanistan telah berjuang untuk dan memperoleh hak-hak dasar dalam 20 tahun terakhir, menjadi anggota parlemen, hakim, pilot dan petugas polisi, meskipun sebagian besar terbatas di kota-kota besar.
 
Ratusan ribu orang telah memasuki dunia kerja, suatu keharusan dalam beberapa kasus karena banyak perempuan menjadi janda atau sekarang mendukung suami yang tidak sah sebagai akibat dari konflik selama dua dekade.
 
Namun sejak kembali berkuasa pada 15 Agustus, Taliban tidak menunjukkan kecenderungan untuk menghormati hak-hak itu. Para pejabat Taliban mengatakan perempuan telah diperintahkan untuk tinggal di rumah demi keamanan mereka sendiri, tetapi akan diizinkan untuk bekerja setelah pemisahan yang tepat dapat diterapkan.
 
"Kapan itu?" kata seorang guru wanita pada hari Senin.
 
"Mereka terus mengatakan bahwa mereka akan mengizinkan kami kembali bekerja, tetapi itu tidak pernah terjadi," ungkapnya.
 
"Taliban mengatakan kepada kami untuk tidak datang bekerja dan menunggu pengumuman kedua mereka. Tapi sepertinya mereka tidak ingin perempuan bekerja lagi," kata seorang pengacara di pengadilan tinggi ibu kota.
 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA