Saturday, 10 Rabiul Awwal 1443 / 16 October 2021

Saturday, 10 Rabiul Awwal 1443 / 16 October 2021

Studi: Makan Berlebih Bukan Penyebab Utama Obesitas

Sabtu 18 Sep 2021 22:23 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Christiyaningsih

Obesitas (ilustrasi)

Obesitas (ilustrasi)

Foto: Pxfuel
Jenis makanan yang dikonsumsi memiliki peran lebih besar dalam memicu obesitas

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Makan berlebih sering kali dipandang sebagai penyebab utama terjadinya obesitas. Akan tetapi, sekelompok ilmuwan mengklaim jenis makanan yang dikonsumsi memiliki peran lebih besar dalam memicu obesitas dibandingkan kuantitas asupan makan.

Klaim ini disampaikan melalui sebuah perspektif berjudul The Carbohydrate-Insulin Model: A Physiological Perspective on the Obesity Pandemic yang dimuat dalam The American Journal of Clinical Nutrition. Perspektif tersebut disusun oleh sekelompok ilmuwan yang dipimpin oleh ahli endokrinologi di Boston Children’s Hospital dan professor di Harvard Medical School, David Ludwig.

Seperti diketahui, saat ini pendekatan yang digunakan dalam manajemen berat badan didasarkan pada model keseimbangan energi. Model ini menekankan penambahan berat badan disebabkan oleh lebih besarnya energi yang dikonsumsi dibandingkan energi yang dipakai atau digunakan oleh tubuh.

Ludwig dan tim menilai model keseimbangan energi tersebut memiliki kekurangan. Mereka mengatakan model karbohidrat-insulin merupakan pendekatan yang lebih baik untuk menjelaskan obesitas dan penambahan berat badan.

Menurut model karbohidrat-insulin ini, obesitas merupakan masalah metabolik yang didorong oleh apa yang dimakan oleh seorang individu, dibandingkan seberapa banyak makanan yang dia konsumsi. Dengan kata lain, obesitas bukan disebabkan oleh makan berlebih.

Model karbohidrat-insulin menyoroti bahwa epidemi obesitas yang terjadi di banyak negara saat ini lebih dipengaruhi oleh konsumsi makanan dengan muatan glikemik yang tinggi. Makanan yang dimaksud adalah jenis karbohidrat olahan yang bisa dengan cepat dicerna di dalam tubuh.

Karbohidrat olahan atau karbohidrat yang melalui banyak proses dapat menyebabkan respons hormonal yang mendasari perubahan pada metabolisme tubuh. Perubahan ini berdampak pada penumpukan lemak, penambahan berat badan, lalu obesitas.

Ketika karbohidrat yang melalui banyak proses pengolahan dikonsumsi, tubuh akan meningkatkan sekresi insulin dan menekan sekresi glukagon. Kondisi ini akan memberikan sinyal kepada sel-sel lemak untuk menyimpan lebih banyak kalori.

Akibatnya, jumlah kalori yang tersisa untuk menunjang otot dan jaringan lain yang aktif secara metabolik akan berkurang. Otak akan berpikir bahwa tubuh tidak mendapatkan cukup banyak energi sehingga otak akan memunculkan perasaan lapar.

Selain itu, metabolisme juga dapat melambat sebagai respons tubuh untuk menghemat energi. Dengan demikian, konsumsi karbohidrat yang melalui banyak proses pengolahan cenderung membuat seseorang merasa tetap lapar sehingga dia akan terus makan dan menambah berat badan.

Berdasarkan temuan ini, tim peneliti mengatakan fokus pada seberapa banyak makanan yang dikonsumsi tidak cukup untuk memahami epidemi obesitas. Hal yang tak kalah penting adalah mengetahui bagaimana makanan yang dikonsumsi memengaruhi hormon dan metabolisme tubuh.

Mengadaptasi model karbohidrat-insulin dapat memberikan dampak radikal terhadap manajemen berat badan dan pengobatan obesitas. Alasannya, dengan model ini pasien tidak didorong untuk makan lebih sedikit tetapi diminta untuk fokus pada apa yang pasien makan.

"Mengurangi konsumsi karbohidrat yang sangat cepat dicerna akan mengurangi dorongan untuk menyimpan lemak tubuh, dampaknya, orang-orang bisa menurunkan berat badan dengan rasa lapar dan pergelutan yang lebih sedikit," ujar Ludwig seperti dilansir Science Daily.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA