Saturday, 10 Rabiul Awwal 1443 / 16 October 2021

Saturday, 10 Rabiul Awwal 1443 / 16 October 2021

Pendapatan Pasif dalam Pandangan Islam

Sabtu 18 Sep 2021 04:53 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Ani Nursalikah

Pendapatan Pasif dalam Pandangan Islam

Pendapatan Pasif dalam Pandangan Islam

Foto: Pixabay
Islam tidak mengenal istilah pendapatan pasif.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dosen Hukum Ekonomi Syariah UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, AH Azharuddin Lathif menyampaikan penjelasan soal pendapatan pasif. Istilah ini mungkin sudah tidak asing lagi bagi banyak orang, terutama mereka yang aktif dalam dunia investasi.

Seseorang yang menanamkan uangnya pada salah satu instrumen investasi, tentu berharap mendapat keuntungan sehingga bisa menjadi pendapatan bagi dirinya. Apalagi jika investasi tersebut terus menunjukkan pertumbuhan yang baik, tentu pendapatannya pun ikut meningkat.

Baca Juga

Lantas, bagaimana pandangan Islam terhadap pendapatan pasif? Azharuddin menyampaikan, Islam tidak mengenal istilah pendapatan pasif. Sebab, kompensasi atau pendapatan atau keuntungan itu harus setara dengan kesulitan yang dilakukan atau sesuatu yang dikerjakan.

"Seseorang diam lalu menerima keuntungan, itu tidak ada. Contoh ekstremnya, ada yang menyebutkan di surga itu nanti mendapat pendapatan pasif. Padahal sebenarnya bukan itu. Anda di surga karena sudah kerja habis-habisan di dunia, maka Allah memberikan kompensasinya di akhirat karena di dunia belum tentu mendapat kompensasi," ujar dia kepada Republika.co.id, Kamis (16/9).

Untuk memperoleh keuntungan, Azharuddin menerangkan, maka harus ada usaha yang dilakukan. Kalau hanya berdiam diri dan tidak melakukan apa-apa, tetapi mendapat kompensasi berupa keuntungan finansial, itu tidak sesuai dengan prinsip syariat.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA