Saturday, 10 Rabiul Awwal 1443 / 16 October 2021

Saturday, 10 Rabiul Awwal 1443 / 16 October 2021

Saudi dan Afrika Selatan Tingkatkan Kerjasama Bilateral

Jumat 17 Sep 2021 02:56 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Muhammad Fakhruddin

Saudi dan Afrika Selatan Tingkatkan Kerjasama Bilateral. Ilustrasi Kesibukan di pelabuhan peti kemas di Arab Saudi.

Saudi dan Afrika Selatan Tingkatkan Kerjasama Bilateral. Ilustrasi Kesibukan di pelabuhan peti kemas di Arab Saudi.

Foto: Al Arabiya
Komoditas dari Afrika Selatan sebagian besar adalah produk pertanian dan hewan hidup.

REPUBLIKA.CO.ID,RIYADH -- Afrika Selatan memiliki hubungan perdagangan yang panjang dengan Kerajaan, dan menjadi bagian penting dalam perdagangan dan kerjasama dalam teknologi desalinasi air, barang dan jasa di Timur Tengah. Imran Simmins, Sekretaris Pertama Politik di Kedutaan Besar Afrika Selatan di Riyadh mengatakan perdagangan bilateral saat ini masih didominasi oleh minyak mentah dan produk sampingannya.

“Komoditas dari Afrika Selatan sebagian besar adalah produk pertanian dan hewan hidup. Berdasarkan Visi 2030 dan NDP 2030, dengan fokus pada industrialisasi, kami membayangkan masa depan yang didominasi oleh perdagangan produk manufaktur,” kata Simmins.

Sebelum wabah COVID-19, kedua negara berkomitmen untuk menggunakan teknologi untuk meningkatkan ekonomi mereka. Dia mengatakan pandemi telah memaksa teknologi untuk memainkan peran yang lebih sentral dalam kehidupan secara umum, serta bagaimana kegiatan ekonomi dilakukan secara khusus.

“Ini adalah salah satu bidang utama di mana kedua negara akan berkolaborasi di masa depan,” tambah Simmins.

Simmins menambahkan, Afrika Selatan menjadi semakin kering dengan setiap musim kemarau menjadi lebih serius dan meluas daripada yang sebelumnya. Negara ini mulai melihat di luar air hujan untuk mata pencahariannya, dan keahlian desalinasi air laut Saudi pasti akan sangat penting, kata dia. 

Dalam Joint Business Hybrid In Person/Webinar yang diselenggarakan oleh Federation of Saudi Chambers pada Kamis (16/9), perwakilan bisnis di sektor pertanian, makanan dan hiburan, industri, perawatan kesehatan, teknologi, pariwisata, pertahanan, dan pertambangan melihat banyak potensi kolaborasi antara kedua negara, memanfaatkan kesempatan tersebut untuk mengeksplorasi peluang pertumbuhan bilateral bersama.

Kedua negara berbagi keinginan untuk ekonomi yang terdiversifikasi yang tidak bergantung pada ekspor sumber daya alam mentah, yang merupakan bagian penting dari kedua rencana pembangunan mereka, Rencana Pembangunan Nasional (NDP) di Afrika Selatan dan Visi 2030 di Arab Saudi. Hal ini membuat kedua negara berkomitmen untuk bentuk energi yang lebih bersih meskipun Afrika Selatan diberkahi dengan batu bara dan Saudi diberkahi dengan minyak mentah yang mendominasi hubungan perdagangan.

Pada 2018, Raja Salman mengumumkan investasi 10 miliar dolar AS dalam ekonomi Afrika Selatan. Aramco dan Kementerian Energi Afrika Selatan saat ini sedang menjajaki kemungkinan membangun kilang minyak dan pabrik petrokimia di Richards Bay, di pantai timur laut negara itu. Kilang akan melayani seluruh wilayah Afrika Selatan.

Perdagangan teknologi, barang, dan jasa akan membutuhkan setiap bantuan yang tersedia dari peristiwa perdagangan bilateral sebelum minyak dan sumber daya alam berhenti mendominasi perdagangan antara Afrika Selatan dan Kerajaan.

sumber: https://www.arabnews.com/node/1929986/business-economy

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA