Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Autoantibodi, Potensi Masalah Baru Pasien Covid-19 Berat

Jumat 17 Sep 2021 00:10 WIB

Rep: Adysha Citra Ramadani/ Red: Reiny Dwinanda

Pasien Covid-19 bergejala berat dirawat di ICU rumah sakit (Ilustrasi). Autoantibodi banyak ditemukan pada pasien-pasien yang bergelut dengan Covid-19 bergejala berat.

Pasien Covid-19 bergejala berat dirawat di ICU rumah sakit (Ilustrasi). Autoantibodi banyak ditemukan pada pasien-pasien yang bergelut dengan Covid-19 bergejala berat.

Foto: AP/Jorge Saenz
Autoantibodi membuat penyintas Covid-19 tak lepas dari masalah kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Lansia berusia di atas 60 tahun hingga penderita penyakit jantung merupakan sebagian kelompok yang berisiko lebih tinggi mengalami Covid-19 berat. Bila mengalami Covid-19 berat, mereka juga harus menghadapi potensi masalah baru akibat autoantibodi.

Sebuah studi terbaru menemukan bahwa autoantibodi banyak ditemukan pada pasien-pasien yang bergelut dengan Covid-19 bergejala berat. Autoantibodi merupakan merupakan antibodi yang justru menyerang jaringan atau tubuh sendiri.

Baca Juga

Studi ini dilakukan oleh profesor di bidang imunologi dari Stanford University School of Medicine Dr PJ Utz bersama timnya. Ada hampir 200 pasien Covid-19 rawat inap di rumah sakit yang terlibat dalam studi tersebut.

Sampel darah dari para pasien tersebut diambil pada bulan-bulan awal terjadinya pandemi Covid-19. Studi ini menemukan bahwa protein sistem imun yang menyerang jaringan tubuh sendiri muncul pada sekitar setengah dari pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit.

Sampel-sampel dari para pasien tersebut menunjukkan adanya sinyal yang mirip dengan masalah autoimun, seperti lupus, penyakit tiroid, atau arthritis.

"Dalam banyak kasus, tingkat autoantibodi ini mirip dengan apa yang Anda lihat dalam sebuah diagnosis penyakit autoimun," ujar Dr Utz, seperti dilansir Express, Kamis (16/9).

Peneliti juga menemukan bahwa pasien-pasien tersebut memiliki konsentrasi autoantibodi yang tinggi. Kondisi ini biasanya terjadi ketika sistem imun tidak mampu membedakan antara sel asing dan sel tubuh sendiri.

Para peneliti menilai, keberadaan autoantibodi yang tinggi ini berisiko memunculkan komplikasi lebih lanjut di kemudian hari setelah pasien pulih dari Covid-19. Dr Utz bahkan mengatakan, pasien Covid-19 yang sampai harus dirawat di rumah sakit mungkin tak akan benar-benar bisa lepas dari masalah kesehatan setelah sembuh.

"Bila Anda cukup sakit akibat Covid-19 dan berakhir (dengan dirawat) di rumah sakit, Anda mungkin tidak akan lepas dari masalah, bahkan setelah Anda pulih," ungkap Dr Utz.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA