Thursday, 13 Muharram 1444 / 11 August 2022

Polisi Periksa Saksi Tambahan untuk Ungkap Kebakaran Lapas

Kamis 16 Sep 2021 19:02 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Teguh Firmansyah

Sejumlah mobil ambulans yang membawa jenazah korban kebakaran Lembaga Permasyarakatan (Lapas) Kelas 1 Tangerang di RS Polri Kramat Jati, Jakarta, Rabu (8/9). Sebanyak tujuh mobil ambulans membawa 41 jenazah yang merupakan warga binaan pemasyarakatan (WBP) Lapas Kelas 1 Tangerang untuk diidentifikasi dengan metode Disaster Victim Identification (DVI). Republika/Putra M. Akbar

Sejumlah mobil ambulans yang membawa jenazah korban kebakaran Lembaga Permasyarakatan (Lapas) Kelas 1 Tangerang di RS Polri Kramat Jati, Jakarta, Rabu (8/9). Sebanyak tujuh mobil ambulans membawa 41 jenazah yang merupakan warga binaan pemasyarakatan (WBP) Lapas Kelas 1 Tangerang untuk diidentifikasi dengan metode Disaster Victim Identification (DVI). Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Beberapa saksi tambahan yang diperiksa termasuk narapidana.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tim penyidik Polda Metro Jaya melakukan pemeriksaan tambahan dari sejumlah saksi peristiwa kebakaran lembaga (Lapas) Kelas I Tangerang di Mapolda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Kamis (16/9). Pemeriksaan tambahan dilakukan terhadap sebanyak 10 saksi dari berbagai unsur, baik petugas maupun narapidana.

"Ada pemeriksaan tambahan sebenarnya dari beberapa petugas jaga yang lain. Jadi ada memerlukan BAP tambahan yang sudah dilakukan pemeriksaan petugas-petugas lapas," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya, Yusri Yunus, di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Kamis (16/9).

Baca Juga

Menurut Yusri, mereka yang diperiksa hari ini, ada beberapa narapidana atau warga binaan yang sebelumnya diperiksa Polres Metro Tangerang Kota. Narapidana ini terdiri dari korban selamat dari di Blok C II dan juga dari blok sebelahnya, yang pastinya mengetahui peristiwa tragis tersebut. Kemudian juga ada personel dari Lapas Kelas I Tangerang yang diperiksa.

"Kita melakukan pemeriksaan terhadap warga binaan ini yang berada di blok sebelah dari kebakaran ini," jelas Yusri.

Selain itu, Yusri mengatakan, tim penyidik Polda Metro Jaya juga terus melakukan koordinasi dengan pihak Labfor yang memeriksa hasil olah tempat kejadian perkara atau TKP kebakaran yang menelan 49 korban jiwa. Hingga tanggal 15 September 2021, total sudah 39 jenazah yang telah berhasil diidentifikasi oleh tim DVI RS Polri.

"Tim masih melakukan koordinasi dengan teman-teman dari labfor untuk bisa mengetahui hasil dari pada uji laboratoris dari hasil olah TKP yang dilakukan oleh teman-teman dari labfor," tutur Yusri.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA