Friday, 16 Rabiul Awwal 1443 / 22 October 2021

Friday, 16 Rabiul Awwal 1443 / 22 October 2021

Ini Efek Samping Booster Pfizer Berdasarkan Laporan FDA

Kamis 16 Sep 2021 18:35 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Nora Azizah

FDA melaporkan sejumlah efek samping vaksin 'booster' Pfizer.

FDA melaporkan sejumlah efek samping vaksin 'booster' Pfizer.

Foto: Republika/Thoudy Badai
FDA melaporkan sejumlah efek samping vaksin 'booster' Pfizer.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- AS bersiap untuk segera merilis suntikan booster ke masyarakat umum, yang mulai berlaku pada 20 September. Namun, Food and Drug Administration (FDA) masih harus mengadakan pertemuan untuk menyetujuinya pada 17 September.

FDA menerbitkan laporan evaluasi dosis booster Pfizer. Laporan itu menggunakan hasil dari fase ketiga studi percobaan Pfizer, yang mengamati efek samping suntikan booster untuk hampir 300 peserta berusia 18 hingga 55 tahun.

Menurut laporan FDA, frekuensi reaksi lokal dosis tambahan dari vaksin Pfizer serupa dengan yang dilaporkan oleh mereka yang berusia 16 hingga 55 tahun, setelah suntikan kedua. Efek samping paling sering dilaporkan dari dosis booster Pfizer adalah rasa sakit di tempat suntikan, yang dilaporkan oleh 83 persen peserta. Setelah suntikan kedua, reaksi itu dilaporkan oleh 78 persen dari lebih dari 2.600 peserta yang awalnya dipelajari oleh Pfizer.

Reaksi yang dilaporkan setelah dosis ketiga, termasuk kemerahan (6 persen peserta) dan pembengkakan (8 persen). Efek samping ini biasanya muncul pada hari atau setelah suntikan, dan sembuh dalam satu hingga dua hari.

Dalam hal efek samping sistemik, frekuensi setelah dosis tambahan vaksin Pfizer juga serupa dengan yang dilaporkan oleh peserta yang diteliti setelah suntikan kedua mereka. Kelelahan adalah reaksi sistemik yang paling umum dari booster, yang dilaporkan oleh sekitar 64 persen peserta. Setelah suntikan kedua, kelelahan dilaporkan hampir 62 persen.

Menurut laporan tersebut, hampir 50 persen peserta juga melaporkan mengalami sakit kepala sebagai efek samping, sementara 39 persen mengatakan mengalami nyeri otot, 29 persen melaporkan kedinginan, dan 25 persen mengalami nyeri sendi. Efek samping sistemik lain yang dilaporkan, termasuk demam dan diare (hampir 9 persen peserta), dan muntah (hampir 2 persen).

"Kejadian respons yang dimediasi kekebalan ini, yang sebenarnya berarti bahwa sistem kekebalan Anda melakukan hal yang baik, tidak jauh lebih tinggi daripada apa yang kita lihat dengan dosis kedua vaksin," kata seorang profesor kedokteran dan spesialis penyakit menular di University of Chicago, Kate Mullane dilansir Best Life, Kamis (16/9).

Pembengkakan kelenjar getah bening (limfadenopati) adalah reaksi merugikan yang lebih sering dialami setelah dosis ketiga, daripada salah satu dari dua suntikan pertama. Lebih dari 5 persen peserta melaporkan reaksi ini setelah dosis booster mereka dibandingkan dengan kurang dari 1 persen untuk dosis lainnya.

"Limfadenopati telah diidentifikasi sebagai reaksi merugikan yang terkait dengan vaksin dan diduga terkait dengan pengembangan respons imun terhadap vaksin," ujar Mullane.

Karena dosis tiga adalah penguat, FDA menjelaskan bahwa tidak mengherankan stimulasi reaksi kelenjar getah bening dengan vaksinasi muncul. Sementara terkait dengan vaksinasi, FDA mengatakan efek samping itu umumnya ringan dan self-limited, sehingga tidak mungkin menghalangi program vaksinasi booster.

Sebuah studi baru yang memperingatkan tentang efek dari mendapatkan suntikan booster terlalu cepat diterbitkan di The Lancet pada 13 September oleh sekelompok ilmuwan yang mencakup dua pejabat senior FDA dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Menurut para ilmuwan, mendistribusikan booster terlalu dini dapat menyebabkan potensi efek samping yang lebih disebabkan oleh vaksin, seperti miokarditis, yang merupakan kondisi peradangan jantung langka yang secara signifikan lebih umum setelah dosis kedua vaksin mRNA daripada dosis pertama.

"Jika peningkatan yang tidak perlu menyebabkan reaksi merugikan yang signifikan, mungkin ada implikasi untuk penerimaan vaksin yang melampaui vaksin Covid-19," tulis penelitian itu.

Baca Juga

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA