Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Taliban Bantah Kabar Pemimpinnya Tewas dalam Baku Tembak

Selasa 14 Sep 2021 20:10 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

 Taliban mendengarkan Sheikh Abdul Baqi Haqqani, Penjabat Menteri Pendidikan Tinggi Taliban, selama upacara di Kabul, Afghanistan, Ahad (12/9).

Taliban mendengarkan Sheikh Abdul Baqi Haqqani, Penjabat Menteri Pendidikan Tinggi Taliban, selama upacara di Kabul, Afghanistan, Ahad (12/9).

Foto: EPA-EFE/STRINGER
Taliban telah berulang kali membantah kabar tentang adanya friksi internal.

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL – Taliban membantah kabar yang menyebut salah satu pemimpin utama mereka, yakni Mullah Abdul Ghani Baradar, tewas dalam baku tembak. Baradar ditetapkan sebagai wakil perdana menteri dalam pemerintahan Taliban yang diumumkan pekan lalu.

Juru bicara Taliban, Suhail Shaheen, mengatakan, telah mendengar pesan suara dari Baradar yang membantah kabar bahwa ia terluka atau tewas dalam baku tembak. “Dia (Baradar) mengatakan itu bohong dan sama sekali tidak berdasar,” kata Shaheen lewat Twitter pribadinya, Selasa (14/9).

Baca Juga

Taliban pun merilis rekaman video yang tampaknya menunjukkan Baradar menghadiri pertemuan di kota selatan Kandahar. Kabar mengenai kematian Baradar muncul seiring dengan berembusnya isu perpecahan di internal Taliban.

Beredar kabar bahwa pendukung Baradar terlibat bentrok dengan simpatisan Sirajuddin Haqqani, yakni pemimpin jaringan Haqqani yang berbasis di dekat perbatasan Afghanistan-Pakistan. Haqqani masuk dalam struktur pemerintahan baru Taliban. Dia mengisi posisi sebagai menteri dalam negeri.

Ada spekulasi bahwa komandan militer seperti Haqqani berselisih dengan para pemimpin politik Taliban yang memimpin upaya diplomatik, termasuk proses negosiasi dengan Amerika Serikat (AS). Taliban telah berulang kali membantah kabar tentang adanya friksi internal.

Baradar, yang pernah dianggap sebagai kepala pemerintahan Taliban, tidak terlihat di depan umum selama beberapa waktu. Dia pun absen dalam pertemuan para petinggi Taliban dengan Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al-Thani di Kabul pada Ahad (12/9) lalu.

 

Pemimpin tertinggi Taliban, Mullah Haibatullah Akhundzada, juga tidak terlihat di depan umum sejak Taliban merebut Kabul pada 15 Agustus lalu. Kendati demikian, ia sempat mengeluarkan pernyataan publik ketika pemerintahan baru Taliban diumumkan pekan lalu.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA