Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

Saturday, 18 Safar 1443 / 25 September 2021

DPR: Polisi Jangan Gampang Tangkap Orang Secara Paksa

Selasa 14 Sep 2021 19:06 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Ratna Puspita

Anggota Komisi III DPR RI Arsul Sani

Anggota Komisi III DPR RI Arsul Sani

Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
Aparat menangkap pria yang membentangkan poster saat Jokowi kunjungan ke Blitar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Komisi III DPR RI Arsul Sani menanggapi sejumlah penangkapan yang dilakukan aparat kepolisian terhadap masyarakat yang membentangkan poster ke Presiden Joko Widodo (Jokowi). Ia mengingatkan kepolisian untuk tidak bertindak represif. 

"Kita intinya minta polisi bijak sesuai dengan semangat restorative justice yang dikumandangkan oleh kapolri, jadi jangan gampang tangkap orang secara paksa," kata Arsul di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Senin (14/9).

Baca Juga

Ia meminta aparat kepolisian untuk melakukan pendekatan secara dialog. Tindakan represif yang ditunjukkan aparat di daerah justru bertentangan dengan semangat restorative justice Kapolri.

"Kalau seperti itu sama saja tidak menghargai seruan dengan pimpinannya sendiri kalau di jajaran polisi daerah itu masih melakukan tindakan-tindakan yang bertentangan dengan semangat keadilan restoratif yang ditekankan kapolri," kata politikus PPP itu.

photo
Ketua Komisi III DPR Herman Herry  - (ANTARA /RENO ESNIR)
Ketua Komisi III DPR RI Herman Herry meminta Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo menginstruksikan kepada seluruh jajarannya di lapangan agar memiliki kebijaksanaan dan menghindari tindakan represif dalam menjalankan tugas. Ia mengatakan, kepolisian sebagai penegak hukum dan pelaksana Undang-Undang harus memiliki wawasan kebebasan berekspresi dan keamanan nasional sebagaimana amanah konstitusi.

"Saya sebagai ketua Komisi III meminta kapolri agar menginstruksikan kepada seluruh jajarannya di lapangan agar memiliki kebijaksanaan dalam mencari keseimbangan antara jaminan atas kebebasan berekspresi dan jaminan atas keamanan nasional serta penghormatan atas harkat dan martabat orang lain," ucap Herman.

Politikus PDI Perjuangan itu berharap, aparat kepolisian ke depan menghindari tindakan represif dan lebih mengedepankan upaya persuasif serta humanis. "Saya harap kepada kapolri, untuk meminimalisir tindakan represif terhadap aksi-aksi yang serupa dengan mengedepankan upaya-upaya persuasif dan pencegahan," katanya.

Sebelumnya, aparat kepolisian menangkap seorang pria yang membentangkan poster saat Presiden Jokowi melakukan kunjungan kerja ke Blitar. Tidak hanya itu, sejumlah mahasiswa Universitas Negeri Solo (UNS) juga diciduk aparat lantaran membentangkan poster menyampaikan poster bertuliskan aspirasi untuk menyambut kedatangan Presiden Jokowi ke UNS, Senin (13/9).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA