Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Selandia Baru Tingkatkan Vaksinasi Covid Saat Kasus Melandai

Rabu 15 Sep 2021 02:47 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern berpidato pada konferensi pers. Vaksinasi yang lambat di Selandia Baru membuat PM Jacinda Ardern dikritik. Ilustrasi.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern berpidato pada konferensi pers. Vaksinasi yang lambat di Selandia Baru membuat PM Jacinda Ardern dikritik. Ilustrasi.

Foto: Mark Mitchell/Pool Photo via AP
Vaksinasi yang lambat di Selandia Baru membuat PM Jacinda Ardern dikritik

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON - Perdana Menteri Jacinda Ardern pada Selasa (14/9) meminta warga Selandia Baru untuk secepat mungkin menjalani vaksinasi. Ardern menegaskan itu merupakan satu-satunya cara untuk mengalahkan penyebaran virus dan mencabut pembatasan di kota terbesar, Auckland.

Selandia Baru mencatat 15 infeksi baru pada Selasa, turun dari 33 kasus pada hari sebelumnya. Namun sekitar 1,7 juta orang di Auckland masih berada dalam karantina wilayah (lockdown) hingga pekan depan saat pemerintah berjuang membendung klaster varian Delta yang sangat menular.

Baca Juga

"Vaksin merupakan perangkat terbaik di kotak peralatan kita sekaligus tiket kita menuju kebebasan yang lebih besar," kata Ardern saat konferensi pers.

"Semakin banyak orang yang divaksin, maka semakin sedikit pembatasan yang Anda hadapi," imbuhnya.

Lockdown Auckland menutup sekolah, kantor, dan ruang publik. Masyarakat hanya diizinkan keluar rumah untuk berolahraga atau membeli kebutuhan sehari-hari.

Selandia Baru sebagian besar terbebas dari virus selama berbulan-bulan sampai wabah Delta memaksa lockdown darurat pada 17 Agustus. Karantina wilayah dan penutupan perbatasan internasional sejak Maret 2020 berpengaruh dalam menekan laju infeksi Covid-19 di negara itu.

Namun, upaya vaksinasi yang lamban menuai kritik terhadap Ardern karena baru 34 persen dari 5,1 juta penduduk Selandia Baru yang sudah menerima vaksinasi lengkap. Untuk meningkatkan program vaksinasi, Selandia Baru memboyong vaksin Covid-19 Pfizer/BioNTech dari Spanyol dan Denmark.

"Tidak ada yang mencegah kami di Auckland terkait vaksin," lanjut Ardern. "Ada kapasitas pemberian 220 ribu dosis vaksin di wilayah tersebut pekan ini," jelasnya. Menurut Ardern, bus vaksinasi mulai beroperasi pekan ini untuk menjangkau masyarakat yang lebih banyak.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA