Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Bingung Membaca Bahan Kandungan Produk Kosmetik? Ini Penjelasannya

Rabu 15 Sep 2021 05:08 WIB

Rep: Kate Midena/ Red:

Produk Perawatan dan Kosmetik

Produk Perawatan dan Kosmetik

Bahan aktif adalah bahan yang terkandung dalam produk perawatan kulit

Pernahkah Anda berdiri di depan deretan produk kecantikan di apotek atau toko serba ada setempat, lalu merasa bingung memilih sekian dari banyak produk yang ditawarkan?

Di saat hampir seluruh warga dunia mengalami pembatasan pergerakan karena pandemi, Anda mungkin banyak menghabiskan waktu di dunia maya, melihat-lihat situs produk kecantikan tanpa berpikir. 

Mungkin juga Anda termakan iklan yang menjanjikan kulit bercahaya, tapi tidak terlalu paham apa yang dikatakan para 'influencer' di akun media sosial mereka dan apa mereka oleskan di wajah mereka.

Anda tidak sendirian.

Jadi sebelum Anda meng-klik "beli", ada baiknya meluangkan waktu sejenak untuk mencari tahu apa yang akan Anda beli dengan tepat.

Pertama-tama, apa itu bahan aktif?

"Bahan aktif adalah bahan kimia yang memberikan pengaruh biologis pada kulit atau kesehatan kulit," jelas dokter kulit Cara McDonald.

Sederhananya, bahan aktif adalah bahan yang terkandung dalam produk perawatan kulit yang akan membantu Anda untuk mendapatkan kulit yang dijanjikan.

Namun, ada pernyataan yang mengatakan meski "bahannya aktif, tidak selalu berarti akan manjur," kata Dr McDonald.

Ini karena menurutnya, pada akhirnya, setiap orang memiliki kualitas dan konsentrasi produk, serta jenis kulit yang berbeda.

"Ada perbedaan tipis antara produk yang bekerja dan yang menyebabkan masalah."

Bahan aktif, yang biasanya berupa serum, toner atau produk perawatan kulit yang lebih pekat, harus dicantumkan pada label produk.

Namun sayangnya, tidak ada pedoman ketat dari perusahaan perawatan kulit untuk secara terbuka mengatakan mereka menggunakan bahan aktif.

Jadi, ketika memilih produk, beralihlah ke sains, bukan pemasaran.

Dia juga mengatakan, jika Anda memiliki masalah khusus, Anda bisa mengunjungi dokter umum atau dokter kulit.

Untuk membantu dalam pencarian produk perawatan kulit, berikut adalah beberapa bahan aktif umum yang kemungkinan besar akan Anda temui:

Vitamin C

Salah satu bahan aktif yang terkenal adalah vitamin C yang dapat ditemukan di banyak serum dengan konsentrasi 5, 10, atau 15 persen.

Vitamin C sangat populer karena merupakan antioksidan kuat dan salah satu alat pencerah kulit terbaik.

"Vitamin C membantu mencegah penuaan," kata Dr Wong.

Vitamin C menyerap radikal bebas pada kulit Anda, yang disebabkan hal-hal seperti sinar UV dan polusi, sebelum mereka menimbulkan kerusakan.

"Kerusakan itu bisa menumpuk hingga menyebabkan tanda-tanda penuaan dini," kata Dr Wong.

"Vitamin C sangat bagus untuk melindungi kulit Anda dari sinar UV, yang menjadi fokus studi pertama tentang vitamin C.

"Ada juga penelitian yang menunjukkan bahwa vitamin C dapat mengurangi jenis hiperpigmentasi tertentu, dan beberapa bukti bahwa vitamin C juga dapat membantu meningkatkan produksi kolagen."

Walau studi klinis tentang kemanjuran vitamin C masih terbatas, bentuk vitamin C yang paling banyak diteliti adalah asam askorbat.

Sayangnya, asam askorbat tidak terlalu stabil.

"Itu perlu distabilkan karena kalau tidak, bisa akan meledak dengan cepat," kata Dr Wong.

"Jadi, biasanya Anda harus mencari serum yang mengandung vitamin C dalam kombinasi dengan antioksidan lain, seperti vitamin E dan asam ferulat, yang merupakan kombinasi yang paling umum."

Berhati-hatilah juga karena vitamin C dapat membuat kulit Anda mengalami iritasi. 

Jadi jika Anda memiliki kulit sensitif, gunakan konsentrasi yang lebih rendah, sehingga penting untuk mengetahui persentase vitamin C dalam suatu produk.

Anda juga dapat mempertimbangkan untuk mengoleskan vitamin C di pagi hari, dan menggunakan produk perawatan kulit lainnya di malam hari.

Niasinamida

Vitamin lain dalam daftar adalah Niasinamida.

Turunan vitamin B3 ini sangat cocok untuk mereka yang berkulit sensitif karena cenderung tidak menimbulkan iritasi, dan sering digunakan untuk meningkatkan kelembapan kulit.

"Banyak dari bahan-bahan lain membuat kulit iritasi, terutama jika dipakai bersama-sama. Tetapi Anda dapat menambahkan sedikit niasinamida ke dalam perawatan kulit Anda dan ini tidak akan menimbulkan masalah," kata Dr Wong.

"Bahan ini menimbulkan efek sedikit untuk semuanya. Sedikit mengurangi hiperpigmentasi, sedikit membantu kulit merah dan sensitivitas, dan dapat sedikit membantu kulit memulihkan mekanisme pelembabnya sendiri."

Beberapa penelitian juga menunjukkan niasinamida juga bagus digunakan dengan tabir surya untuk perlindungan terhadap matahari.

Itulah mengapa Niasinamida dapat ditemukan di beberapa produk tabir surya, serta dalam serum dan pelembab.

Jika Anda memiliki kulit sensitif, cari persentase niacinamide yang lebih rendah atau sekitar 5 persen.

Asam hialuronat

Asam hialuronat sebenarnya ada di kulit kita, tetapi kadarnya menurun seiring bertambahnya usia.

Dalam produk perawatan kulit, asam hialuronat berfungsi sebagai humektan, yang menyerap air dan melakukan hidrasi kulit.

Inilah mengapa Anda bisa menemukannya di banyak masker dan serum.

Singkatnya, asam hialuronatlah yang membuat kulit Anda bercahaya.

"Jika Anda memasukkan asam hialuronat ke dalam produk perawatan kulit, itu akan menahan air di atas kulit selama maksimal 24 jam," kata Dr McDonald.

Anda juga seharusnya tidak mengabaikan efek sementara asam hialuronat dalam perawatan kulit Anda.

"Banyak efek jangka pendek yang baik," kata Dr Wong.

"Ini sebenarnya hal yang sangat umum dalam uji coba perawatan kulit di mana mereka mencari tanda-tanda garis-garis halus, dan ternyata jika Anda melakukan hidrasi kulit dengan sangat baik, garis-garis halus akan hilang.

Asam hialuronat bekerja sangat baik untuk kulit kering, ketika Anda ingin menambahkan kelembapan.

"Ini cukup bermanfaat jika Anda hanya menginginkan sesuatu yang benar-benar melakukan hidrasi kulit dengan baik," kata Dr Wong.

Memahami AHA

Selain menempatkan asam hialuronat pada kulit Anda, ada beberapa bahan yang dapat merangsang asam hialuronat di kulit Anda.

Akronim yang mungkin pernah Anda lihat berseliweran adalah AHA, yang juga dikenal sebagai asam alfa-hidroksi.

"AHA merangsang asam hialuronat lebih baik daripada retinol," jelas Dr McDonald.

Ketika memilih AHA yang tepat untuk kulit, Anda harus memperhatikan jenis kulit dan masalah kulit sendiri.

Tetapi secara keseluruhan, AHA baik untuk meratakan warna kulit, mengobati kerusakan akibat sinar matahari, dan mencegah jerawat.

Bahan umum yang akan Anda lihat di bawah payung AHA ini antara lain asam glikolat dan laktat.

"Asam glikolat cenderung lebih membuat kulit terkelupas, sedangkan asam laktat lebih baik untuk kulit sensitif," kata Dr McDonald.

Asam ini biasanya ditemukan dalam toner, serum, dan pelembab.

AHA dapat membuat kulit Anda lebih sensitif terhadap sinar matahari, jadi pastikan Anda memakai tabir surya.

Lalu, bagaimana dengan BHA?

Sementara AHA larut dalam air, BHA atau asam beta hidroksi larut dalam lemak.

"Artinya, BHA akan menembus ke dalam bagian berminyak kulit Anda, bukan mengelupas permukaannya," kata Dr McDonald.

"Itulah mengapa BHA lebih baik untuk membersihkan sel-sel kulit mati dan menghilangkan penyumbatan."

Asam salisilat adalah kunci BHA di sini, yang efektif untuk jerawat, kulit dan pori-pori tersumbat.

"Sama seperti AHA, itu bisa mengelupas kulit Anda dan menjaga pori-pori Anda bersih, mengurangi jerawat."

Anda dapat menemukan asam salisilat di banyak pembersih dan perawatan untuk spot atau bintik-bintik dalam kulit.

Sekali lagi, ketika harus memilih produk salisilat mana yang akan digunakan, gunakan merek yang memiliki reputasi baik, dan ketahui konsentrasi apa yang mereka tawarkan.

Dr McDonald juga menyarankan menggabungkan asam salisilat dengan asam anti-penuaan, untuk orang-orang dengan masalah jerawat yang sedang berlangsung.

"Ada banyak serum bagus di luar sana, yang kami sebut serum asam, yang menggabungkan asam salisilat dengan asam glikolat - sehingga Anda mendapatkan pertahanan dari noda dan penuaan," kata Dr McDonald.

Artikel ini diproduksi oleh Hellena Souisa dari artikel ABC News.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ABC News (Australian Broadcasting Corporation). Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ABC News (Australian Broadcasting Corporation).
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA