Monday, 19 Rabiul Awwal 1443 / 25 October 2021

Monday, 19 Rabiul Awwal 1443 / 25 October 2021

Elle King Makan Plasenta Setelah Melahirkan, Apa Gunanya?

Kamis 09 Sep 2021 09:43 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Reiny Dwinanda

Penyanyi asal AS, Elle King, melahirkan anak sulungnya melalui operasi caesar. Ia lalu mengonsumsi plasentanya yang dimasak dan dimasukkan ke dalam kapsul.

Penyanyi asal AS, Elle King, melahirkan anak sulungnya melalui operasi caesar. Ia lalu mengonsumsi plasentanya yang dimasak dan dimasukkan ke dalam kapsul.

Foto: EPA
Dokter tak merekomendasikan ibu melahirkan untuk makan plasentanya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Elle King mengonsumsi plasenta atau ari-ari bayinya pascamelahirkan. Penyanyi asal AS ini melahirkan anak sulungnya melalui operasi caesar.

Melalui unggahan di Instagram, King membagikan beberapa potret kebahagiaan. Salah satunya untuk berterima kasih kepada ibunya atas dukungan selama persalinan hingga memasak plasentanya.

"Ibuku adalah doula terbaik yang pernah ada! Dia membantu menyiapkan semua kebutuhanku untuk melahirkan Lucky. Di foto ini, dia sedang memasak plasenta saya untuk dienkapsulasi. Itu untuk semua manfaat yang luar biasa. Aku mencintaimu,” kata pelantun "Ex's & Oh's".

Beberapa orang seperti King meyakini, makan plasenta sendiri setelah melahirkan bermanfaat bagi kesehatan, misalnya, mengurangi perubahan suasana hati pasca melahirkan, meningkatkan energi, dan suplai susu yang lebih baik dari mengonsumsi plasenta dalam pil. Mengonsumsi plasenta dikenal sebagai placentophagy.

Meski begitu, tidak semua dokter merekomendasikan praktik ini. Felice Gersh, seorang dokter kebidanan dan kandungan di Integrative Medical Group of Irvine, California, mengatakan, dia merekomendasikan pasiennya untuk tidak mengonsumsi plasenta. Ia menyebut, praktik ini biasanya dilakukan hewan.

"Manusia tidak perlu makan plasenta,” kata Gersh, seperti dilansir laman Insider, Kamis (9/9).

Selama kehamilan, plasenta terbentuk untuk memberikan nutrisi pada janin, menyaring racun, dan membuang limbah. Namun, setelah bayi lahir, plasenta sudah tidak lagi bermanfaat.

Baca Juga

Karena itu, dokter tidak menyarankan ibu melahirkan untuk mengonsumsi plasentanya. Meskipun umumnya tidak berbahaya, mengonsumsi plasenta bisa menyebabkan kemungkinan infeksi bakteri.

Ini bisa sangat berbahaya bagi orang-orang dengan strep grup B. Selain itu, jika orang lain selain orang tua yang melahirkan mengonsumsi plasenta, mereka dapat berisiko terkena penyakit yang ditularkan melalui darah.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA