Sunday, 7 Rajab 1444 / 29 January 2023

Dua Objek Wisata Solo Siap Terima Wisatawan

Rabu 08 Sep 2021 03:16 WIB

Red: Indira Rezkisari

Pengunjung berjalan di kawasan Taman Balekambang Solo, Jawa Tengah, Rabu (1/9/2021). Pemerintah Kota Solo mulai menguji coba pembukaan sejumlah objek wisata lingkungan terbuka dengan pedoman surat edaran Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka tentang PPKM Level 3 guna mencegah penyebaran COVID-19.

Pengunjung berjalan di kawasan Taman Balekambang Solo, Jawa Tengah, Rabu (1/9/2021). Pemerintah Kota Solo mulai menguji coba pembukaan sejumlah objek wisata lingkungan terbuka dengan pedoman surat edaran Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka tentang PPKM Level 3 guna mencegah penyebaran COVID-19.

Foto: ANTARA/Maulana Surya
Pengelola objek wisata masih menunggu pengajuan QR code PeduliLindungi.

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO -- Dua objek wisata di Kota Solo yakni Taman Satwa Taru Jurug (TSTJ) dan Taman Balekambang siap menerima kunjungan dengan tetap menerapkan protokol kesehatan (prokes). Dua tempat tersebut sudah menjalani uji coba selama beberapa hari terakhir.

Ketua Pelaksana Harian Satgas Penanganan Covid-19 Kota Surakarta sekaligus Sekretaris Daerah Kota Surakarta Ahyani mengatakan, dari hasil monitoring dan evaluasi simulasi, kedua objek wisata tersebut dinyatakan siap dan layak kembali menerima kunjungan pariwisata. Meski demikian, kata dia, masing-masing pengelola masih harus menunggu mengingat QR Code untuk aplikasi PeduliLindungi masih dalam proses pengajuan.

Baca Juga

Ia memastikan hasil evaluasi dan monitoring sudah dilaporkan dan keduanya dianggap layak karena sudah menerapkan aturan yang tercantum dalam Surat Edaran (SE) Wali Kota Surakarta terkait PPKM Level 3 di Solo. Pada SE Wali Kota Surakarta Nomor 067/2777 tentang PPKM Level 3 Covid-19 di Kota Surakarta tertera simulasi pembukaan kembali destinasi wisata di ruang terbuka mencakup Taman Satwa Taru Jurug dan Taman Balekambang dengan kapasitas maksimum 25 persen.

Selain itu, pengunjung wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi untuk melakukan skrining terhadap semua pengunjung dan pegawai. Sedangkan untuk anak yang berusia kurang dari 12 tahun dilarang untuk memasuki tempat wisata yang dilakukan simulasi pembukaan.

Ia mengatakan dari sisi kesiapan, masing-masing pengelola objek wisata sudah bisa menangani kunjungan wisata dari masyarakat secara umum. "Sudah dilaporkan, sudah baik, dan siap menerima wisatawan karena sudah melakukan simulasi sesuai arahan," katanya, Selasa (7/9).

Sementara itu Direktur Utama TSTJ Bimo Wahyu Widodo mengatakan simulasi sudah dilakukan pada Kamis-Jumat minggu lalu. Ia mengatakan hasil dari simulasi itu menyatakan bahwa TSTJ siap menerima kunjungan wisata karena sarana dan prasarana penunjang dan penerapan protokol kesehatan sudah berjalan dengan baik. "Satgas sudah mengizinkan buka, tinggal menunggu aplikasinya itu," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA