Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

Sandiaga Berharap PON di Papua Bangkitkan Sektor Pariwisata

Kamis 02 Sep 2021 18:58 WIB

Rep: Iit Septyaningsih/ Red: Friska Yolandha

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno berharap, Pekan Olahraga Nasional (PON) XX/2021 di Papua mampu membangkitkan sektor ekonomi dan pariwisata.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno berharap, Pekan Olahraga Nasional (PON) XX/2021 di Papua mampu membangkitkan sektor ekonomi dan pariwisata.

Foto: Prayogi/Republika.
Papua menjadi salah satu prioritas dalam pengembangan destinasi wisata.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno berharap, Pekan Olahraga Nasional (PON) XX/2021 di Papua mampu membangkitkan sektor ekonomi dan pariwisata. Khususnya di wilayah tersebut.

Provinsi Papua, kata dia, menjadi salah satu prioritas dalam pengembangan destinasi wisata. Terutama dalam upaya peningkatan Atraksi, Amenitas, dan Aksesibilitas (3A).

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) bersama pemangku kepentingan lainnya pun fokus meningkatkan kapasitas pengelolaan serta pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif melalui beberapa program. Meliputi pemberdayaan masyarakat dan promosi pariwisata Papua di semua media kementerian.

“Tujuannya agar Provinsi Papua dapat dikenal dan dikunjungi oleh wisatawan mancanegara. Khususnya wisatawan Nusantara yang berkualitas demi meningkatkan kesejahteraan masyarakat di sekitar objek wisata,” ujar dia dalam webinar PON Gerakan UMKM dan Wisata Papua, Kamis (2/9).

Kemenparekraf, tegasnya, berkomitmen menyukseskan pelaksanaan PON XX/2021 Papua. Di antaranya melalui pelaksanaan Festival Danau Sentani, Konser Musik Nyanyian Cendrawasih, Numbai Creative Festival, dan Festival Noken.

Sandiaga menyadari, kondisi saat ini tidak mudah namun dirinya yakin penyelenggaraan PON XX Papua dapat memberikan dampak baik. “Kita memerlukan partisipasi aktif dari semua pihak dalam pemulihan pariwisata dan ekonomi kreatif," tuturnya.

Promosi PON XX dilakukan pula oleh Kemenparekraf melalui owned dan paid media. Lalu mengadakan pelatihan sumber daya manusia pariwisata.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA