Monday, 14 Jumadil Akhir 1443 / 17 January 2022

Indonesia Diminta Hindari Ketergantungan Vaksin Luar Negeri

Rabu 01 Sep 2021 17:31 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Dwi Murdaningsih

Vaksin Covid 19 (ilustrasi)

Vaksin Covid 19 (ilustrasi)

Foto: PxHere
Indonesia tak bisa terus bergantung kepada suplai vaksin dari luar negeri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar Biologi Molekuler dan Vaksin Ines Atmosukarto, berharap agar Indonesia tak lagi bergantung pasokan luar negeri bila membutuhkan vaksin suatu penyakit misalnya Covid-19. Ia bermimpi supaya Indonesia mampu mengembangkan vaksin buatan dalam negeri.

Ines menekankan urgensi kemampuan Indonesia membuat vaksin dari tingkat hulu hingga ke hilir. Ia khawatir Indonesia akan sulit menghadapi tantangan zaman dimana makin banyak patogen berbahaya. 
 
Menurutnya, Indonesia tak bisa terus bergantung kepada suplai vaksin dari luar negeri. Sebab bila pasokan vaksin terhambat maka Indonesia kewalahan mengatasi suatu pandemi di masa depan.
 
"Penting persiapkan kapasitas suplai vaksin. Yang jadi perhatian persiapan inovasi hulu-hilir untuk produksi vaksin enggak cuma Covid-19 tapi persiapan hadapi tantangan patogen lain," kata Ines dalam webinar pada Rabu (1/9).
 
Selain itu, Ines mendesak agar pemerintah, swasta atau dunia pendidikan mengadakan riset soal efek vaksin Covid-19 di Tanah Air. Ia menyebut negara seperti Israel dan Amerika Serikat melakukannya guna mengetahui pengaruh vaksinasi.
 
"Perlu dorong evaluasi manfaat program vaksinasi. Soal penurunan efikasi, perlu evaluasi oleh peneliti Indonesia," ujar Ines.
 
Di sisi lain, Ines mengingatkan bahwa semua vaksin yang dikembangkan di duna baru bertujuan untuk mencegah penyakit berat akibat Covid-19. Oleh karena itu, vaksin tak bisa mencegah penularan. 
 
"Ini penting diketahui kalau vaksin tidak cegah penularan maka skenario herd immunity sulit terjadi. Resiko penularan terus ada. Vaksinasi cegah terjadi penyakit berat dan beban ke fasilitas kesehatan," ucap Ines.
 
Sebelumnya, vaksin Merah Putih yang dikembangkan Universitas Airlangga (Unair) dengan platform inactivated virus atau berbasis virus yang dilemahkan mulai diujicobakan terhadap varian baru Covid-19, termasuk Delta. Sejauh ini, kemampuan netralisasi diklaim masih baik.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA