Sunday, 4 Zulhijjah 1443 / 03 July 2022

Sekolah Diminta Pastikan Siswa Konsisten Terapkan Prokes

Rabu 01 Sep 2021 12:03 WIB

Red: Ani Nursalikah

Sekolah Diminta Pastikan Siswa Konsisten Terapkan Prokes. Seorang Guru (kiri) menerangkan materi pembelajaran kepada murid SMPN 2 Bekasi secara hybrid atau kombinasi antara tatap muka terbatas dengan pembelajaran secara daring di Bekasi, Jawa Barat, Rabu (1/9/2021). Sebanyak 66 SMP menggelar Pembelajaran Tatap Muka (PTM) dengan jumlah 50 persen murid dan menerapkan protokol kesehatan.

Sekolah Diminta Pastikan Siswa Konsisten Terapkan Prokes. Seorang Guru (kiri) menerangkan materi pembelajaran kepada murid SMPN 2 Bekasi secara hybrid atau kombinasi antara tatap muka terbatas dengan pembelajaran secara daring di Bekasi, Jawa Barat, Rabu (1/9/2021). Sebanyak 66 SMP menggelar Pembelajaran Tatap Muka (PTM) dengan jumlah 50 persen murid dan menerapkan protokol kesehatan.

Foto: ANTARA FOTO/ Fakhri Hermansyah
Siswa harus disiplin terapkan prokes di dalam dan di luar sekolah.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Ahli epidemiologi dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Bayu Satria Wiratama berharap sekolah memastikan seluruh siswa mampu menerapkan protokol kesehatan 5M secara konsisten selama pembelajaran tatap muka (PTM).

"Tidak boleh ada siswa yang hanya disiplin di dalam sekolah, tapi di luar sekolah kendor 5M-nya karena siswa seperti itu berisiko tinggi menjadi sumber penularan. Harapannya semua warga sekolah," kata Bayu melalui keterangan tertulis, Selasa (31/8).

Baca Juga

Selain siswa, kedisplinan 5M yang mencakup mengenakan masker, menjaga jarak, mencuci tangan, menjauhi kerumunan dan mengurangi mobilitas juga harus diterapkan secara konsisten oleh semua warga sekolah, termasuk staf non-guru dan orang tua. Menurut dia, siswa yang menjalani pembelajaran tatap muka juga diharapkan sudah mendapatkan vaksin Covid-19.

Menurutnya, pembelajaran tatap muka di level apa saja tetap harus memperhatikan protokol kesehatan karena upaya testing, tracing, dan treatment (3T) di seluruh wilayah Tanah Air belum berjalan dengan baik, meski sudah ada peningkatan dibanding sebelum PPKM. "Semua level PPKM kalau pembelajaran tatap muka harus disiplin dengan protokol kesehatan dan melaksanakan uji coba dulu, kemudian dievaluasi oleh semua pihak, termasuk pihak kesehatan," ujar dia.

Bayu mengatakan sistem tanggap dan pengawasan Covid-19 di sekolah harus berjalan dengan baik. Dengan begitu, bisa cepat mendeteksi siswa yang diduga terkena Covid-19.

Sebelumnya, Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Tekonologi (Kemendikbudristek) menyatakan sekolah-sekolah yang berada di wilayah PPKM Level 1-3 diizinkan membuka pembelajaran tatap muka (PTM) secara terbatas mulai Senin (30/8).

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA