Friday, 11 Rabiul Awwal 1444 / 07 October 2022

Siap Gelar PTM, Satgas Covid-19 Verifikasi 1.692 Sekolah

Selasa 31 Aug 2021 14:51 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Gita Amanda

Suasana Pembelajaran Tatap Muka Terbatas (PTMT) di SMAN 8 Jalan Solontongan, Kota Bandung, (ilustrasi).

Suasana Pembelajaran Tatap Muka Terbatas (PTMT) di SMAN 8 Jalan Solontongan, Kota Bandung, (ilustrasi).

Foto: Edi Yusuf/Republika
Ditargetkan pada minggu kedua September atau tanggal 8 PTM sudah mulai berjalan.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Satgas Covid-19 Kota Bandung akan melakukan verifikasi terhadap 1.692 sekolah yang menyatakan siap untuk menyelenggarakan pembelajaran tatap muka (PTM). Verifikasi akan dilakukan selama satu pekan dan ditargetkan pada minggu kedua September atau tanggal 8 PTM sudah mulai berjalan.

Sebanyak 1.692 sekolah yang menyatakan siap menggelar PTM terdiri dari jenjang PAUD, TK, SD dan sederajat serta SMP dan sederajat. Sedangkan 330 sekolah lainnya sudah lolos verifikasi dan siap menyelenggarakan PTM.

Baca Juga

Sekretaris Daerah Kota Bandung, Ema Sumarna mengatakan PTM akan dilaksanakan secara terbatas kepada sekolah-sekolah yang sudah lolos verifikasi. Total sebanyak 1.692 sekolah yang siap menggelar PTM.

"1.692 itu PAUD, SD dan sederajat dan SMP sederajat itu menyatakan siap ini sedang verifikasi dan yang lolos 330 sekolah," ujarnya, Selasa (31/8).

Ia mengatakan verifikasi akan dilakukan selama satu pekan dan diperkirakan sekolah yang dapat menggelar PTM akan terus bertambah. Total sekolah di Kota Bandung sendiri mencapai 2.000 unit ditambah dengan SMA mencapai 3.600 sekolah.

Baca juga : SKB 4 Menteri Jadi Acuan DKI Lakukan PTM Anak SD

Ema mengatakan pihaknya akan mengusulkan kepada Wali Kota Bandung untuk menyebar seluruh dinas memantau dan mengawasi pelaksanaan PTM. Sekolah yang tidak sesuai standar buku pedoman maka dapat direkomendasikan untuk tidak lolos menggelar PTM.

"Di lapangan ada (sekolah) one prestasi bisa saja tidak direkomendasikan untuk menyelenggarakan PTM," katanya. Ia menambahkan, seluruh pendidik dan tenaga pendidikan sudah 100 persen divaksin.

Ia menegaskan seluruh sekolah yang akan menggelar PTM harus memiliki sarana dan prasarana sesuai standar di masa pandemi Covid-19. Bagi orang tua yang belum mengizinkan anak mengikuti PTM maka harus tetap mendapatkan layanan pembelajaran.

"Di lapangan tidak ada unsur pemaksaan kalau orang tua tidak mengizinkan maka harus tetap dilayani," katanya. Ema mengklaim mayoritas orang tua menginginkan PTM.

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA