Sunday, 7 Rajab 1444 / 29 January 2023

Astronom Temukan Asteroid Tercepat di Tata Surya

Senin 30 Aug 2021 16:05 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Dwi Murdaningsih

Asteroid. Ilustrasi

Asteroid. Ilustrasi

Foto: .
Asteroid menyelesaikan orbitnya hanya 113 hari Bumi.

REPUBLIKA.CO.ID, SANTIAGO -- Para astronom telah mengumumkan penemuan asteroid yang mengorbit tercepat yang pernah terlihat di tata surya. Dijuluki “2021 PH27,” asteroid kecil itu mengelilingi bintang asal kita dalam waktu kurang dari empat bulan.

Asteroid 2021 PH27 hanya berdiameter 0,62 mil (atau 1 kilometer) dan menyelesaikan orbitnya hanya dalam 113 hari Bumi. Ini adalah orbit yang lebih pendek daripada asteroid lain yang diketahui.
 
Batu luar angkasa ini pertama kali ditemukan pada 13 Agustus, ketika para astronom sedang mengumpulkan gambar dari Teleskop 4 meter Víctor M. Blanco di Cerro Tololo Inter-American Observatory di Chile. 
 
Di sela-sela mempelajari gugus galaksi, para ilmuwan menggunakan jeda untuk mencari asteroid. Ketika mereka melihat 2021 PH27, tim bertekad untuk mengikuti orbitnya, bahkan mendorong kembali pengamatan terjadwal mereka untuk penelitian mereka yang lain.
 
"Meskipun waktu teleskop untuk para astronom sangat berharga, sifat internasional dan cinta yang tidak diketahui membuat para astronom sangat bersedia mengesampingkan sains dan pengamatan mereka sendiri untuk menindaklanjuti penemuan baru yang menarik seperti ini," ujar pemimpin penelitian Scott Sheppard, seorang astronom di Carnegie Institution for Science, dilansir di Popular Science, Senin (30/8).
 
Orbit 2021 PH27 sepenuhnya bersarang di dalam orbit Bumi, tetapi bersilangan dengan orbit Merkurius dan Venus. Orbitnya juga berbentuk elips dan tidak stabil. Ada kemungkinan asteroid ini pada akhirnya akan bertabrakan dengan Merkurius, Venus, atau matahari dalam beberapa juta tahun, atau terlempar ke jalur yang berbeda sama sekali.
 
 
Asteroid bisa berada sangat dekat dengan matahari, mencapai jarak hanya 12,4 juta mil (sekitar 20 juta kilometer). Sebagai perbandingan, Merkurius mendekati 29 juta mil. Kedekatan seperti itu berarti bahwa permukaan 2021 PH27 kadang-kadang terbakar hingga 900 derajat Fahrenheit (500 derajat Celcius).
 
Jarak asteroid yang pendek dari matahari juga kemungkinan menjadi alasan mengapa tidak ada astronom yang pernah mendeteksinya sebelumnya. 
 
"Karena objek sudah berada dalam sorotan matahari dan bergerak lebih ke arahnya, sangat penting bagi kita untuk menentukan orbit objek sebelum hilang di belakang bintang pusat kita," jelas Dave Tholen dari University of Hawaii. 
 
Tholen mengukur posisi asteroid cepat di langit dan memperkirakan di mana itu akan terjadi pada malam setelah penemuan awal. 
 
"Saya menduga bahwa untuk asteroid sebesar ini tetap tersembunyi begitu lama, ia harus memiliki orbit yang membuatnya begitu dekat dengan matahari sehingga sulit untuk dideteksi dari posisi Bumi," ucap dia.
 
Berada dalam jarak yang begitu dekat dengan matahari juga berarti bahwa 2021 PH27 benar-benar merasakan efek medan gravitasi masif bintang kita. Asteroid tersebut mengalami efek relativistik umum terbesar di tata surya, yang dideteksi oleh para astronom sebagai sedikit kemiringan pada orbitnya dari waktu ke waktu.
 
Asal usul asteroid tercepat ini belum diketahui. Tim percaya objek itu mungkin telah terbentuk di sabuk asteroid utama antara Mars dan Jupiter, tetapi tersingkir oleh tarikan gravitasi dari planet yang berbeda yang akhirnya membawanya ke orbitnya saat ini. Atau, bisa jadi komet punah dari tata surya luar yang ditarik lebih dekat ke matahari ketika melewati planet-planet terestrial.
 
"Memahami populasi asteroid di dalam orbit Bumi penting untuk menyelesaikan sensus asteroid di dekat Bumi, termasuk beberapa yang kemungkinan besar akan menjadi penabrak Bumi," kata Sheppard. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA