Tuesday, 5 Jumadil Awwal 1444 / 29 November 2022

Kemenkeu: Pandemi Picu Dinamika Keuangan Negara Berubah

Senin 30 Aug 2021 14:10 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolandha

Vaksinator menyuntikan vaksin Covid-19 ke seorang anak saat pelaksanaan vaksinasi Covid-19 massal di Puskesmas Griya Antapani, Senin (30/8). Kementerian Keuangan menyebut isu kesehatan Covid-19 memicu dinamika keuangan negara berubah.

Vaksinator menyuntikan vaksin Covid-19 ke seorang anak saat pelaksanaan vaksinasi Covid-19 massal di Puskesmas Griya Antapani, Senin (30/8). Kementerian Keuangan menyebut isu kesehatan Covid-19 memicu dinamika keuangan negara berubah.

Foto: REPUBLIKA/ABDAN SYAKURA
Pemerintah memfokuskan sektor kesehatan dalam menganalisis keuangan negara.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Keuangan menyebut isu kesehatan Covid-19 memicu dinamika keuangan negara berubah. Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara mengakui hal tersebut membuat keuangan negara semakin rumit.

"Masalah semakin rumit, keuangan negara semakin rumit. Keuangan negara yang dipahami masa lalu bertambah dimensinya," ujarnya saat webinar Launching d'maestro, Senin (30/8).

Baca Juga

Suahasil menyebut saat ini pemerintah memfokuskan sektor kesehatan dalam menganalisis keuangan negara. Hal ini tak pernah terjadi sebelumnya.

"Lima tahun lalu tak pernah berpikir seperti itu. Kami pikirnya kesehatan adalah sektor yang dikembangkan, tapi bukan sektor yang akan mempengaruhi dinamika keuangan negara," ucapnya.

Pandemi covid-19 telah mengubah banyak hal, termasuk ekonomi dunia dan Indonesia. Pandemi mulanya merebak di China pada Desember 2019 dan masuk ke Indonesia pada Maret 2020 lalu.

Covid-19 telah mengganggu kegiatan ekonomi di seluruh negara. Pemerintah pun mengeluarkan sejumlah insentif bagi dunia usaha menengah bawah sampai menengah atas.

Pemerintah juga menggelontorkan bantuan sosial agar masyarakat di kelompok menengah ke bawah bisa bertahan hidup. Sejak 2020, pemerintah menganggarkan dana program pemulihan ekonomi nasional (PEN). Rinciannya, pemerintah menganggarkan dana sebesar Rp 695 triliun PEN 2020, lalu sebesar Rp 774 triliun pada 2021, dan sebesar Rp3 21,2 triliun pada 2022.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA