Saturday, 22 Muharram 1444 / 20 August 2022

Presiden Palestina Ajukan Syarat Rekonsilisasi dengan Hamas

Senin 30 Aug 2021 02:31 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Nur Aini

 Presiden Mahmoud Abbas

Presiden Mahmoud Abbas

Foto: Mohamad Torokman/Pool Photo via AP
Hamas harus mengakui resolusi internasional

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSSALEM -- Presiden Palestina Mahmoud Abbas menegaskan bahwa dia tidak akan menerima pembicaraan rekonsiliasi dengan Hamas, kecuali Hamas mengakui resolusi internasional.

"Hamas harus mengakui resolusi internasional untuk menjadi mitra,” ujar Abbas dikutip dari Middle East Monitor, Ahad (29/8).

Baca Juga

Hal itu disampaikan Abbas menanggapi surat yang diberikan kepadanya oleh pengusaha Palestina terkemuka, Munib Al-Masri. Pengusaha tersebut menerima surat itu setelah bertemu dengan para pemimpin Hamas di Gaza dan luar negeri.

Dalam surat yang dia berikan kepada Abbas, Al-Masri menggambarkan pertemuannya dengan kepemimpinan Hamas sebagai hal yang "positif" dan menegaskan kembali niat Hamas untuk mengakhiri perpecahan internal Palestina dan mencapai rekonsiliasi nasional.

Namun, Abbas menekankan bahwa tidak akan ada dialog dengan Hamas, kecuali dia dikirimi surat oleh Ketua Hamas Ismail Haniyeh, yang ditandatangani dengan namanya.

Menanggapi pernyataan Abbas tersebut, Juru Bicara Hamas Abdul Latif Al-Qanou kemudian mengumumkan dalam sebuah pernyataan, "Setiap dialog nasional harus didasarkan pada pemahaman Kairo,” ucapnya.

Dia pun menggambarkan langkah Abbas sebagai sebuah "penyerahan diri" kepada Zionis. Abdul Latif mengatakan, "Ini bertentangan dengan konsensus nasional Palestina,” katanya.

Pejabat Hamas menggambarkan sikap Abbas sebagai "hambatan besar" sebelum mencapai persatuan nasional berdasarkan pemahaman Kairo, yang diterima oleh semua faksi Palestina.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA