Tuesday, 9 Rajab 1444 / 31 January 2023

Perangi Covid-19, Jepang Gunakan USD13 Miliar Dana Cadangan

Sabtu 28 Aug 2021 00:20 WIB

Red: Christiyaningsih

Dana akan digunakan untuk membeli vaksin serta mendukung rumah tangga dan bisnis.

Dana akan digunakan untuk membeli vaksin serta mendukung rumah tangga dan bisnis.

Dana akan digunakan untuk membeli vaksin serta mendukung rumah tangga dan bisnis

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA - Jepang pada memutuskan untuk menggunakan USD13 miliar dari dana cadangan dalam perjuangannya melawan Covid-19.

Menurut Kantor Berita Kyodo, pemerintah pada Jumat memutuskan untuk menggunakan JPY1,4 triliun (USD13 miliar) dalam dana cadangan fiskal 2021, terutama untuk pembelian tambahan vaksin Covid-19 serta mengamankan obat-obatan untuk pasien.

Baca Juga

Dana itu juga termasuk pinjaman tanpa bunga untuk rumah tangga dan bisnis, yang sangat terpukul oleh pandemi.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu menanamkan likuiditas di pasar beberapa kali ketika pandemi menghancurkan struktur kesehatan dan keuangan negara.

Jepang menyaksikan gelombang virus baru yang disebabkan oleh varian Delta yang sangat menular. Sedikitnya 21 provinsi dalam keadaan darurat, memaksa otoritas lokal untuk menerapkan tindakan yang lebih kuat terhadap virus tersebut.

Negara berpenduduk 126 juta orang itu sejauh ini telah melaporkan lebih dari 1,38 juta kasus Covid-19, termasuk 15.797 kematian. Namun, ekonomi terbesar ketiga di dunia itu masih tertinggal dalam jumlah vaksinasi. Jepang sejauh ini telah memberikan lebih dari 122 juta dosis vaksin Covid-19, dengan lebih dari 54 juta orang telah menerima vaksinasi lengkap.

Jepang telah menggunakan pengobatan "koktail antibodi" yang disiapkan dari casirivimab dan imdevimab. Terapi ini diyakini menurunkan risiko pasien dirawat di rumah sakit atau kematian.

Pada Kamis, pihak berwenang Jepang juga menangguhkan penggunaan sekitar 1,6 juta dosis vaksin Moderna karena adanya kontaminasi. Pabrikan vaksin Moderna Spanyol mengatakan dosis di mana kontaminan terdeteksi hanya dikirim ke Jepang.

"Deteksi partikel ini mengacu pada botol tertentu dari satu lot produk yang didistribusikan secara eksklusif di Jepang," kata perusahaan farmasi Spanyol Rovi SA. Perusahaan medis itu mengatakan pihaknya masih menyelidiki masalah ini.

sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/perangi-covid-19-jepang-gunakan-usd13-miliar-dana-cadangan/2348022
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA