Sunday, 14 Rajab 1444 / 05 February 2023

Pengangguran AS Naik 4.000 Jadi 353 Ribu

Jumat 27 Aug 2021 10:45 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolandha

Pengunjung masuk ke dalam toko yang memasang tanda pencarian kerja (ilustrasi). Warga Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran naik pertama kalinya dalam lima minggu.

Pengunjung masuk ke dalam toko yang memasang tanda pencarian kerja (ilustrasi). Warga Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran naik pertama kalinya dalam lima minggu.

Foto: AP Photo/Steven Senne
Meski meningkat, pemerintah AS mengklaim pengangguran dalam tren menurun.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Warga Amerika yang mengajukan tunjangan pengangguran naik pertama kalinya dalam lima minggu, meskipun ekonomi dan pasar kerja telah pulih dengan cepat dari pandemi virus corona.

Seperti dilansir dari laman Japan Today, Jumat (27/8), Departemen Tenaga Kerja mengklaim pengangguran naik tipis empat ribu menjadi 353 ribu dari level terendah pandemi 349.000. Adapun rata-rata klaim empat minggu, yang menghaluskan volatilitas dari minggu ke minggu, turun 11.500 menjadi 366.500 merupakan terendah sejak pertengahan Maret 2020 ketika virus corona mulai menghantam Amerika Serikat (AS).

Baca Juga

Hitungan mingguan telah turun sejak mencapai 900 ribu pada awal Januari. Peluncuran vaksin Covid-19 telah membantu perekonomian dan mendorong bisnis untuk buka kembali atau memperluas jam kerja.

"Kami memperkirakan klaim pengangguran tetap berada di jalur menurun karena pasar tenaga kerja terus pulih, tetapi kemajuan akan lebih gelisah karena klaim semakin dekat ke tingkat pra-pandemi," kata Ekonom Nancy Vanden Houten dan Gregory Daco dari Oxford Economics.

 

Kebangkitan kasus yang terkait dengan varian delta telah mengaburkan prospek ekonomi. Adapun klaim sudah tetap tinggi menurut standar historis, sebelum pandemi merobek ekonomi pada Maret 2020, kecepatan mingguan mencapai sekitar 220 ribu seminggu.

Pengajuan tunjangan pengangguran secara tradisional dilihat sebagai ukuran real-time dari kesehatan pasar kerja. Tetapi keandalan mereka telah memburuk selama pandemi. Di negara bagian, angka mingguan telah digelembungkan oleh penipuan dan oleh banyak pengajuan dari orang Amerika yang menganggur saat mereka menavigasi rintangan birokrasi untuk mencoba mendapatkan keuntungan. Adapun komplikasi tersebut membantu menjelaskan mengapa laju aplikasi tetap relatif tinggi.

Pasar kerja telah pulih dengan kuat sejak pandemi melumpuhkan kegiatan ekonomi tahun lalu dan pengusaha memangkas lebih dari 22 juta pekerjaan pada Maret dan April 2020. Sejak itu Amerika Serikat telah memulihkan 16,7 juta pekerjaan. Dan pengusaha telah menambahkan peningkatan jumlah pekerjaan selama tiga bulan berturut-turut, termasuk 943 ribu yang kuat pada Juli. Mereka telah mengunggah lowongan pekerjaan, rekor 10,1 juta pada Juni, lebih cepat dari pelamar yang mengantre untuk mengisinya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA