Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Saturday, 17 Rabiul Awwal 1443 / 23 October 2021

Titi Anggraini: Isu Amendemen UUD Sangat Rentan Dipolitisasi

Jumat 27 Aug 2021 08:45 WIB

Red: Agus Yulianto

Dewan Pembina Perludem, Titi Anggraini.

Dewan Pembina Perludem, Titi Anggraini.

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Jaga iklim kondusif dan situasi politik yang stabil agar penanganan pandemi optimal.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Isu amendemen sangat rentan untuk dipolitisasi dan diboncengi isu-isu ikutan, seperti masa jabatan presiden 3 periode, penundaan Pemilu 2024, maupun pemilihan presiden oleh MPR RI. Lagi pula amendemen konstitusi bukan merupakan agenda mendesak, bahkan cenderung bisa kontraproduktif dengan upaya penanganan pandemi Covid-19.

Demikian diskatakan anggota Dewan Pembina Perludem Titi Anggraini, Jumat (27/8) pagi. Titi memandang, penting penyelenggara negara fokus pada penanganan pandemi dengan bekerja optimal mengatasi virus Corona dan membawa Indonesia keluar dari situasi krisis akibat Covid-19 saat ini. "Intrik politik hanya akan membuat kacau," ucap Titi yang pernah sebagai Direktur Eksekutif Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem).

Dia menilai, isu masa jabatan presiden 3 periode, penundaan pemilu, dan pemilihan presiden oleh MPR RI bisa memancing kekisruhan berujung protes dan perlawanan publik karena tidak sesuai dengan konstitusi. Titi mengatakan, penting semua pihak menjaga iklim kondusif dan situasi politik yang stabil agar penanganan pandemi Covid-19 lebih optimal.

Oleh karena itu, dia berpesan, kepada elite politik di Tanah Air untuk tidak melempar isu yang tidak krusial, apalagi sampai bisa memicu kontroversi di tengah masyarakat. "Kalau masyarakat sampai turun ke jalan, semua upaya penanggulangan pandemi Covid-19 akan sia-sia," ujarnya.

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA