Saturday, 20 Syawwal 1443 / 21 May 2022

Kebakaran Lahan Terjadi di Garut, Bermula dari Bakar Sampah

Kamis 26 Aug 2021 08:45 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Mas Alamil Huda

Petugas memadamkan kebakaran api di atas lahan kering di Kampung Kaum, Desa Keresek, Kecamatan Cibatu, Kabupaten Garut, Rabu (25/8).

Petugas memadamkan kebakaran api di atas lahan kering di Kampung Kaum, Desa Keresek, Kecamatan Cibatu, Kabupaten Garut, Rabu (25/8).

Foto: Dok Disdamkar Garut.
Api pertama kali terlihat dari pembakaran sampah yang cepat merambat ke ilalang.

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Kebakaran lahan milik warga terjadi di Desa Keresek, Kecamatan Cibatu, Kabupaten Garut, Rabu (25/8). Lahan seluas sekitar 600 meter persegi hangus terbakar akibat kejadian itu. 

Kepala Sub Bagian Administrasi UPT Dinas Pemadam Kebakaran (Disdamkar) Bl Limbangan, Deni Rusnandi, mengatakan, pihaknya menerima laporan kejadian kebakaran itu pada Rabu (25/8) sekitar pukul 11.20 WIB. UPT Disdamkar Bl Limbangan langsung menurunkan satu unit kendaraan pemadam. 

"Berdasarkan keterangan dari warga di TKP, api pertama kali terlihat dari pembakaran sampah yang dengan cepat merambat ke ilalang dan rumput-rumput kering. Alhasil, lahan kering seluas 600 meter persegi terbakar," kata dia.

Menurut dia, petugas telah dapat menangani kejadian ini. Pemadaman dilakukan oleh petugas, yang dibantu aparat polisi, tentara, Satpol PP, serta warga setempat. 

Deni mengingatkan, kebakaran lahan merupakan hal perlu diwaspadai, mengingat kondisi cuaca sekarang didominasi panas terik dan angin kencang. Kondisi itu dapat membuat kebakaran lahan cepat menyambar.

“Kepada seluruh masyarakat, harap untuk menghindari faktor penyebab kebakaran. Misalnya, pembakaran sampah yang dekat dengan bahan mudah terbakar, termasuk dalam kasus kebakaran lahan ini," ujar dia.

Ia menyebutkan, banyak kejadian kebakaran lahan yang ditangani oleh Disdamkar Kabupaten Garut. Bahkan, pada tahun 2019 lalu menjadi puncaknya di mana kebakaran lahan, terjadi lebih dari 50 kali.

"Berkaca dari hal tersebut, kewaspadaan terhadap aktivitas yang dapat memicu kebakaran lahan harus ditingkatkan lagi," kata dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA