Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Sejarah Hari Ini: Pluto tak Lagi Disebut Planet

Selasa 24 Aug 2021 07:05 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Nur Aini

Pada 2015, NASA berhasil mengabadikan Pluto dengan New Horizons spacecraft.

Pada 2015, NASA berhasil mengabadikan Pluto dengan New Horizons spacecraft.

Foto: nasa
Pluto dianggap sebagai planet kerdil

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Pada 24 Agustus 2006, International Astronomical Union (IAU) mendeklasifikasi Pluto sebagai planet. IAU mengklasifikasikan Pluto sebagai dwarf planet atau planet kerdil.

IAU mengklasifikasikan sejumlah kriteria agar benda astronomi bisa disebut planet. Seperti dilansir laman Time and Date, Selasa (24/8), definisi yang dimaksud IAU planet kerdil bukanlah planet atau satelit alami. Pluto tak bisa lagi disebut planet karena belum 'membersihkan' lingkungan orbitnya. Artinya, Pluto merupakan benda langit yang mengorbit bintang yang cukup besar untuk dibulatkan oleh gravitasinya sendiri, tetapi belum membersihkan orbitnya dari puing-puing ruang angkasa.

Baca Juga

Ditemukan pada 1930 oleh astronom Amerika Clyde Tombaugh, Pluto adalah planet kerdil terbesar tetapi kedua terbesar di tata surya. Planet kerdil paling masif yang mengorbit matahari adalah Eris.

Beberapa tahun kemudian setelah 2006, banyak yang masih tidak mengerti mengapa pluto tak lagi disebut planet, atau mengapa Pluto terlempar dari posisi planetnya. Tetapi transformasi tata surya dari sembilan planet menjadi delapan adalah waktu yang lama dalam pembuatan dan membantu merangkum salah satu kekuatan terbesar sains, yakni kemampuan untuk mengubah definisi yang tampaknya teguh berdasarkan bukti baru.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA