Sunday, 9 Muharram 1444 / 07 August 2022

Penjelasan BMKG Terkait Rentetan Gempa di Gunungkidul

Rabu 11 Aug 2021 23:10 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Gempa. Ilustrasi. Rangkaian gempa bumi terjadi di wilayah barat daya di Kabupaten Gunungkidul. Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mencatat, setidaknya terjadi 17 gempa bumi dengan magnitudo di bawah lima.

Gempa. Ilustrasi. Rangkaian gempa bumi terjadi di wilayah barat daya di Kabupaten Gunungkidul. Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mencatat, setidaknya terjadi 17 gempa bumi dengan magnitudo di bawah lima.

Foto: Reuters
BMKG menyebut Gempa di Gunungkidul akibat aktivitas subduksi lempeng Indo-Australia

REPUBLIKA.CO.ID, GUNUNGKIDUL -- Rangkaian gempa bumi terjadi di wilayah barat daya di Kabupaten Gunungkidul. Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mencatat, setidaknya terjadi 17 gempa bumi dengan magnitudo di bawah lima.

Kepala Stasiun Geofisika BMKG DIY, Ikhsan mengatakan, rangkaian gempa bumi tersebut terjadi mulai 05.15 pada 10 Agustus sampai 12.57 pada 11 Agustus 2021. Magnitudo gempa bumi berkisar 2,6-4,2, dengan kedalaman rata-rata 10 kilometer.

"Berdasarkan data tersebut rentang magnitudo gempa masih dalam kategori kecil dan tidak berpotensi tsunami," kata Ikhsan, Rabu (11/8).

Ia menerangkan, gempa bumi itu terjadi akibat adanya aktivitas subduksi lempeng Indo-Australia yang menyusup ke bagian bawah lempeng Eurasia. Ini menyebabkan adanya pelepasan energi yang merambat ke permukaan sebagai gempa bumi.

Untuk itu, Ikhsan meminta masyarakat agar tidak panik dan tetap meningkatkan kesiapsiagaan dan tidak mudah terpancing informasi yang belum terkonfirmasi. Hingga kini, belum ada negara yang memiliki teknologi memprediksi gempa bumi.

Baik waktu kejadian, lokasi dan seberapa besar kekuatan gempa bumi terjadi. Rangkaian gempa bumi tersebut tidak dirasakan tapi tercatat jaringan sensor seismograf BMKG yang memonitor gempa bumi untuk wilayah DIY dan sekitarnya.

"Masyarakat agar jangan panik dan tetap tenang, selalu perbarui informasi dari kanal-kanal BMKG seperti website, aplikasi Android Infobmkg dan WRS BMKG," ujar Ikhsan. 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA