Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Cianjur Berlakukan Sistem Ganjil Genap di Pusat Kota

Senin 09 Aug 2021 00:21 WIB

Red: Nur Aini

Polisi memeriksa kendaraan warga, ilustrasi. Polres Cianjur, Jawa Barat, memberlakukan sistem ganjil genap di sepanjang Jalan Mangunsarkoro yang merupakan jalan pusat kota Cianjur untuk mengurangi mobilitas warga.

Polisi memeriksa kendaraan warga, ilustrasi. Polres Cianjur, Jawa Barat, memberlakukan sistem ganjil genap di sepanjang Jalan Mangunsarkoro yang merupakan jalan pusat kota Cianjur untuk mengurangi mobilitas warga.

Foto: Antara/Yulius Satria Wijaya
Pemberlakuan ganjil genap Cianjur hingga batas waktu yang belum bisa ditentukan

REPUBLIKA.CO.ID, CIANJUR -- Polres Cianjur, Jawa Barat, memberlakukan sistem ganjil genap di sepanjang Jalan Mangunsarkoro yang merupakan jalan pusat kota Cianjur untuk mengurangi mobilitas warga.

Kasatlantas Polres CianjurAKP Mangku Anom Sutresno di Cianjur, Ahad (8/8), mengatakan bahwa pemberlakuan sistem tersebut hingga batas waktu yang belum bisa ditentukan. Dia menegaskan bahwa penerapan ganjil genap tersebut disesuaikan dengan tanggal dan sudah dilakukan 1 hari sebelumnya sekaligus sosialisasi agar diketahui warga penguna kendaraan.

Baca Juga

"Setiap harinya akan dievaluasi sebelum ditetapkan sanksi," ujarnya.

Pada saat ini, kata dia, baru di sepanjang Jalan Mangunsarkoro. Namun, tidak menutup kemungkinan akan diperluas. Hal itu mengingat mobilitas warga masih tinggi di jalan protokol Cianjur. Ia menjelaskan bahwa pemberlakuan ganjil genap menyesuaikan tanggal kalender, misalnya 0, 2, 4, 6, dan 8 diperbolehkan untuk ujung pelat nomor yang sama atau genap, sedangkan untuk tanggal ganjil, seperti 1, 3, 5, 7, 9 diperbolehkan lewat untuk ujung pelat nomor yang ganjil.

Dengan demikian, pada saat tanggal ganjil tidak ada kendaraan bernopol genap yang melintas. Namun, dalam sistem ganji genap, tetap ada pengecualiuntuk beberapa kendaraan tertentu, seperti damkar, ambulans, kendaraan dinas TNI/Polri, angkutan umum, angkutan online, dan angkutan logistik atau sembako.

AKP Mangku Anom menegaskan bahwa penerapan sistem tersebut sesuai dengan arahan pemerintah untuk mengurangi mobilitas warga guna menekan penularan Covid-19. Sementara itu, sebagian besar penguna jalan yang melintasi Jalan Mangunsarkoromengaku baru mengetahui pemberlakukan sistem ganjil genap di sepanjang jalan utama pusat kota Cianjur. Ketika mereka melintasi jalan tersebut, baru menerima selebaran dari petugas.

"Baru tahu kalau ada sistem ganjil genap. Seharusnya disosialisasikan terlebih dahulu agar tepat sasaran, terlebih kami dari selatan, tahunya bebas saja kendaraan yang melintas, mau bernopol ganjil atau genap selama ini," kata Jajang (42), pengendara warga Kecamatan Naringgul.

Hal senada juga disampaikan pengendara bernopol ganjil. Menurut dia, seharusnya ada sosialisasi terlebih dahulu meski bagi pengendara yang melanggar belum diberikan sanksi. Sejumlah pengendara menilai sistem ganjil genap terkesan dipaksakan karena ruas jalan di Cianjur tidak terlalu panjang dan padat setiap harinya.

"Kalau di Bogor dan Jakarta, wajar diterapkan untuk mengantisipasi kemacetan dan menekan angka mobilitas yang tinggi. Akan tetapi, di Cianjur, hanya jam tertentu yang padat di Jalan Mangunsarkoro, lihat kalau sudah sore, apalagi malam, sangat sepi. Tidak masalah, sih, tetapi sosialisasikan terlabih dahulu," kata Indra (32), pengendara warga Kelurahan Sayang, Cianjur.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA