Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

China Alokasikan 2 Miliar Vaksin untuk Dunia

Jumat 06 Aug 2021 10:29 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Seorang penumpang menerima suntikan vaksin Sinovac COVID-19.

Seorang penumpang menerima suntikan vaksin Sinovac COVID-19.

Foto: AP/Luca Bruno
Xi berjanji China akan membantu negara berkembang dalam mengatasi Covd-19.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- China mengalokasikan bantuan 2 miliar dosis vaksin Covid-19 kepada dunia. Beijing juga mengalokasikan anggaran senila 100 juta dolar AS kepada Covax.

"Dana senilai 100 juta dolar AS kepada Covax itu akan digunakan untuk pendistribusian vaksin ke beberapa negara berkembang," kata Presiden China Xi Jinping dalam sambutan tertulisnya pada Forum Kerja Sama Internasional Vaksin Covid-19, Kamis (5/8).

Baca Juga

Xi berjanji akan memberikan yang terbaik dalam membantu negara-negara berkembang mengatasi Covid-19. Covax merupakan fasilitas global bagi negara-negara untuk mengakses vaksin Covid-19 di bawah koordinasi Badan Kesehatan Dunia (WHO).

China berkomitmen membangun kesehatan masyarakat global dengan menyediakan vaksin kepada dunia, khususnya negara-negara berkembang. Ia menekankan bahwa negaranya akan melakukan produksi bersama sejumlah negara lain dengan mengedepankan prinsip vaksin sebagai barang kebutuhan global.

"Saya berharap forum ini akan mendorong aksesibilitas dan distribusi vaksin yang adil ke seluruh dunia, meningkatkan kerja sama antarnegara berkembang, dan berkontribusi bersama agar bisa menang lebih awal menghadapi pandemi," kata Sekretaris Jenderal Partai Komunis China (CPC) itu.

Dalam KTT Kesehatan Global pada Mei lalu, Xi mengumumkan lima langkah untuk mendorong solidaritas global menghadapi Covid-19. Di antaranya usulan pendirian forum kerja sama internasional untuk pengembangan dan produksi vaksin di beberapa negara dan perusahaan farmasi.

"Kami ingin bekerja bersama dengan masyarakat dunia untuk mendukung kerja sama vaksin internasional dan membangun komunitas masyarakat untuk masa depan," kata Presiden Xi.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA