Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Chatib Basri Usul Vaksin Jadi Syarat Terima Bansos Tunai

Kamis 05 Aug 2021 16:45 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Dwi Murdaningsih

 Ekonom Chatib Basri.

Ekonom Chatib Basri.

Foto: Tahta Aidilla/Republika
Pertumbuhan ekonomi diyakini akan berlanjut jika vaksinasi berjalan cepat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ekonom Senior Chatib Basri menyarankan agar bantuan langsung tunai (BLT) bisa dibuat cash for vaksin (CVF). Artinya jika masyarakat ingin mendapatkan bantuan tersebut harus divaksin terlebih dahulu.

Chatib Basri mengatakan cara ini bisa mendorong program vaksinasi, sehingga herd immunity bisa segera tercapai. Ditargetkan sebanyak 70 persen dari total penduduk Indonesia harus sudah disuntik vaksin.

Baca Juga

“Saya ingin usul, pemerintah kan punya bansos yang namanya BLT. Kenapa sebagian dari BLT itu bikin dibuat di dalam conditional cash transfer yang disebut dengan cash for vaksin. Jadi kalau orang mau dapat cash, dia harus vaksin. Dengan begitu maka prosesnya akan jadi lebih cepat,” ujarnya saat Dialog Ekonomi tentang Kinerja Ekonomi Kuartal II-2021 secara virtual, Kamis (5/8).

Menurutnya tentu saja usulan ini bisa dilakukan dengan asumsi suplai vaksinnya bisa terpenuhi. Jika vaksin terpenuhi, maka ada insentif untuk orang melakukan vaksinasi.

 

Menurutnya jika herd immunity bisa segera tercapai, maka pertumbuhan ekonomi sebesar tujuh persen bisa diteruskan ke depan. 

"Memang triwulan III akan sedikit melambat karena dilakukan PPKM sudah empat minggu dilakukan. Jadi pola ini akan sangat menentukan jadi kuncinya bagaimana percepat proses vaksin agar momentum ini bisa terjadi," lanjutnya.

Sementara itu Ketua Umum Kadin Arsjad Rasjid juga mengusulkan agar sektor ritel dibuka 100 persen dengan bersyarat semisal seluruh pekerja harus sudah divaksin, begitu juga para pengunjung.

"Kami menganjurkan supaya ritel dibuka saja asalkan di mal sudah dilakukan vaksinasi yang bekerja di sana dan yang ingin masuk ke dalam harus melakukan vaksin. Jadi harus ada kartu vaksin," ucapnya. 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA