Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Jawa Barat Butuh 15 Juta Dosis Vaksin COVID-19 Tiap Bulan

Kamis 05 Aug 2021 01:30 WIB

Red: Ratna Puspita

Provinsi Jawa Barat membutuhkan sekitar 15 juta dosis vaksin COVID-19 setiap bulan agar bisa mewujudkan kekebalan kelompok terhadap penyakit yang disebabkan oleh infeksi SARS-CoV-2 pada akhir Desember 2021. (Foto: Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil)

Provinsi Jawa Barat membutuhkan sekitar 15 juta dosis vaksin COVID-19 setiap bulan agar bisa mewujudkan kekebalan kelompok terhadap penyakit yang disebabkan oleh infeksi SARS-CoV-2 pada akhir Desember 2021. (Foto: Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil)

Foto: Edi Yusuf/Republika
Jumlah itu agar Jawa Barat bisa mewujudkan kekebalan kelompok akhir Desember.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Provinsi Jawa Barat membutuhkan sekitar 15 juta dosis vaksin COVID-19 setiap bulan. Jumlah itu agar Provinsi Jawa Barat bisa mewujudkan kekebalan kelompok terhadap penyakit yang disebabkan oleh infeksi SARS-CoV-2 pada akhir Desember 2021.

"Kalau Desember harus beres, maka Jabar harus dikasih 15 juta dosis tiap bulan dengan total 76 juta dosis. Pertanyaan besar, apakah ini bisa dipenuhi? Kita akan menghabiskan apa yang diberikan," kata Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil saat menyampaikan keterangan pers secara virtual di Bandung, Rabu (4/8).

Baca Juga

Menurut dia, Provinsi Jawa Barat sudah menggunakan sebanyak 9,2 juta dosis dari sekitar 10 juta dosis vaksin COVID-19 yang diterima pemerintah provinsi dari Kementerian Kesehatan. Selain membutuhkan tambahan pasokan vaksin, ia mengatakan, Provinsi Jawa Barat juga membutuhkan sekitar 22.000 petugas pelaksana vaksinasi guna mewujudkan kekebalan komunal terhadap COVID-19 pada akhir Desember 2021.

"Kita juga butuh vaksinator baru untuk mengejar Desember, kita butuh 22 ribu vaksinator, nakes(tenaga kesehatan), dan lain-lain," kata dia.

Gubernur mengatakan pemerintah provinsi sudah mengoptimalkan pemanfaatan jatah vaksin dari Kementerian Kesehatan dan sumber daya yang tersedia untuk mencapai target penyuntikan 140.000 dosis vaksin setiap hari. Cakupan penyuntikan vaksin COVID-19 sebanyak itu, menurut dia, dicapai dengan dukungan dari pemerintah daerah, TNI, Polri, hingga perusahaan swasta.

Guna mempercepat pelaksanaan vaksinasi, Gubernur mengusulkan kepada Kementerian Kesehatan agar menyerahkan pengelolaan distribusi vaksin di daerah ke pemerintah provinsi. "Daftar alokasi dari Kemenkes masih belum 100 persen akurat. Kami mengusulkan agar alokasi vaksin diserahkan kepada provinsi. Kalau ini kita ibaratnya hanya jadi tukang pos, menerima vaksin, kemudian menyalurkan sesuai dafar alokasi," kata dia.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA