Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

Gugatan Soal Black Widow Buat Bos Disney Malu

Rabu 04 Aug 2021 15:18 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Reiny Dwinanda

Scarlett Johansson, pemeran Black Widow. The Wall Street Journal memprediksi bahwa Johansson kehilangan 50 juta dolar AS akibat keputusan Disney merilis film di Disney + dan bioskop secara bersamaan.

Scarlett Johansson, pemeran Black Widow. The Wall Street Journal memprediksi bahwa Johansson kehilangan 50 juta dolar AS akibat keputusan Disney merilis film di Disney + dan bioskop secara bersamaan.

Foto: MCU/Walt Disney Studios
Bos Disney sebut, gugatan Scarlett Johansson soal Black Widow tak seharusnya terjadi.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Gugatan aktris Scarlett Johansson atas sinema Black Widow membuat pejabat eksekutif Disney merasa malu. Dia adalah Bob Iger, yang kini merupakan Executive Chairman sampai 31 Desember 2021.

Iger yang menjabat sebagai CEO The Walt Disney Company periode 2005-2020 menyebut, gugatan itu tidak seharusnya terjadi. Dia menganggap perusahaan ceroboh, dan menyalahkan sosok penggantinya di kursi CEO, Bob Chapek.

Sebelum ini, Iger dan Chapek dilaporkan memang tidak akur dan pernah tak saling sapa selama berbulan-bulan. Masalah hukum dengan Johansson dianggap sebagai implikasi dari keretakan relasi berkepanjangan di antara keduanya

Laman TheWrap berspekulasi, ada kemungkinan Iger sengaja membiarkan Chapek bermasalah dengan manajemen Johansson. Buktinya, dia enggan ikut merundingkan pilihan alternatif terkait gugatan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA