Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Ketika Wahyu Pertama Turun untuk Nabi Muhammad

Rabu 04 Aug 2021 15:15 WIB

Rep: Fuji E Permana/ Red: Muhammad Hafil

Ketika Wahyu Pertama Turun untuk Nabi Muhammad. Foto: Turunnya wahyu kepada Muhammad SAW

Ketika Wahyu Pertama Turun untuk Nabi Muhammad. Foto: Turunnya wahyu kepada Muhammad SAW

Foto: republika
Di usia 40 tahun Nabi Muhammad menerima wahyu pertama.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Peristiwa turunnya wahyu yang pertama terjadi ketika Nabi Muhammad SAW berumur 40 tahun. Al-Hafizh Ibnu Katsir dalam bukunya Al-Bidayah Wan-Nihayah yang diringkas Ahmad Al Khani menceritakan kisah singkat turunnya wahyu yang pertama.

Imam Al Bukhari mengatakan, pertama-tama wahyu mulai turun kepada Rasulullah SAW diawali dengan mimpi yang menjadi kenyataan, menyaksikan cahaya cerah ketika Subuh. Sejak itu Rasulullah senang menyendiri. Beliau mulai menyendiri di Gua Hira untuk beribadah pada malam hari selama beberapa malam.

Baca Juga

Akhirnya Rasulullah kembali kepada keluarganya, karena beliau dikagetkan dengan datangnya Al Haq ketika berada di Gua Hira. Beliau didatangi oleh malaikat.

Dia (malaikat) berkata kepada Rasulullah, "Bacalah." Rasulullah menjawab, "Aku tidak pandai membaca."

Rasulullah SAW bersabda, "Dia (malaikat) menangkapku dan menahanku hingga aku kelelahan, tetapi kemudian melepaskanku dan berkata, 'Bacalah." Aku katakan, "Aku tidak pandai membaca."

Dia lalu menangkapku untuk kedua kalinya dan menahanku hingga aku kelelahan, tetapi kemudian melepaskanku dan berkata, "Bacalah." Aku katakan, "Aku tidak pandai membaca."

Dia lalu menangkapku untuk ketiga kalinya dan menahanku hingga aku kelelahan, tetapi kemudian melepaskanku dan berkata, "Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Mulia, Yang mengajar (manusia) dengan pena. Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya." (QS Al-Alaq: 1-5)

Kemudian Rasulullah SAW segera pulang dengan membawa ayat-ayat tersebut, dengan hati yang sangat goncang. Rasulullah datang ke kediaman Khadijah binti Khuwailid dan bersabda, "Selimutiaku, selimutiaku." Mereka pun menyelimuti beliau hingga hilanglah rasa takut dalam hatinya. Beliau lalu menceritakan kejadiannya kepada Khadijah, kemudian berkata, 'Aku sangat mengkhawatirkan diriku'. " (HR Al Bukhari)

Khadijah berkata kepada Rasulullah, "Tidak, demi Allah, Allah tidak akan menjadikan kamu bersedih sama sekali. Engkau adalah orang yang suka bersilaturrahim, menghormati tamu, suka membawa beban sendiri, dan menolong orang-orang yang tertimpa musibah." (HR Al Bukhari)

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA