Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Sandiaga: Pengembangan Labuan Bajo Utamakan Lingkungan

Rabu 04 Aug 2021 03:37 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Bayu Hermawan

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno

Foto: ANTARA/Fikri Yusuf
Sandiaga menjamin pengembangan Labuan Bajo utamakan ekosistem lingkungan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno memastikan Labuan Bajo tetap disiapkan menjadi tempat pelaksanaan agenda pertemuan internasional G20 pada 2022 mendatang. Dia menjamin pengembangan daerah itu akan mengutamakan keberlanjutan ekosistem lingkungan.

"Nanti pada akhirnya tujuannya mengarahkan kita pada Taman Nasional Komodo dikelola dengan penuh kehati-hatian agar biodeversity dan ekosistem tidak terganggu," kata Sandiaga dalam keterangan, Selasa (3/8).

Baca Juga

Sandiaga mengatakan, nantinya akan ada penyiapan travel pattern yang bertujuan untuk mengembangkan sisi lain dari labuan bajo sebagai destinasi super prioritas. UNESCO sebelumnya juga meminta agar tetap menjaga kelestarian lingkungan.

UNESCO meminta proyek infrastruktur di Taman Nasional Komodo dan sejumlah pulau di Labuan Bajo dihentikan karena berpotensi memberikan dampak terhadap nilai universal luar biasa atau outstanding universal value (OUV). Pemberhentian dilakukan sampai pemerintah menyerahkan revisi amdal yang akan ditinjau oleh Uni Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN).

Sandiaga mengatakan, kemenparekraf sedang meminta dokumen pertemuan atau minutes of meeting UNESCO. Dia ingin melihat detail permintaan UNESCO terhadap pemerintah Indonesia, termasuk soal masalah penilaian OUV.

Selanjutnya, Sandiaga akan berkoordinasi dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk mengevaluasi kembali masalah analisis dampak lingkungan atau amdal. Sejurus dengan itu, persiapan lokasi pelaksanaan pertemuan internasional G20 tidak terganggu oleh adanya permintaan Komite Warisan UNESCO yang meminta pemerintah menyetop proyek infrastruktur di Taman Nasional Komodo dan sekitarnya.

"Labuan Bajo sudah terpilih menjadi side event venue. Apa yang sudah diputuskan sebelumnya, diputuskan di Kemenkomarves, harus kita perhatikan dan wujudkan," katanya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA