Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Aplikasi Pendidikan Bantu Siswa Farmasi Capai Kompetensi

Rabu 04 Aug 2021 01:53 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Satria K Yudha

Pelajar menunjukkan cairan antiseptik buatannya di Laboratorium Farmasi SMK Prajna Paramita, Malang, Jawa Timur, Kamis (5/3/2020).

Pelajar menunjukkan cairan antiseptik buatannya di Laboratorium Farmasi SMK Prajna Paramita, Malang, Jawa Timur, Kamis (5/3/2020).

Foto: Ari Wibowo Sucipto/Antara
APMFI juga sedang merancang praktik kerja lapangan virtual.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pendidikan menengah farmasi menjadi salah satu sektor yang juga terdampak pandemi Covid-19. Pendekatan pembelajaran daring mengharuskan institusi pendidikan memfasilitasi secara strategis dan cepat.

Upaya meningkatkan kualitas pendidikan menengah farmasi, khususnya di wilayah Jawa Timur, menjadi pembahasan Asosiasi Pendidikan Menengah Farmasi Indonesia (APMFI) dalam rapat kerja wilayah (Rakerwil) virtual. Sebagai fasilitator sekaligus pendidik, APMFI harus menyadari bahwa dibutuhkan adaptasi dan kolaborasi untuk menghadapi tantangan dan keterbatasan saat ini. 

"Sehingga mampu menjaga kualitas kompetensi maupun output pembelajaran dengan menyesuaikan metode belajar zaman sekarang," kata Ketua Umum APMFI Leonov Rianto dalam keterangannya, Selasa (3/8).

Salah satu upaya yang diakukan, yakni bekerja sama dengan Obat Apps, sebuah aplikasi buatan dari PT OBAT Inovasi Indonesia sejak dua tahun lalu. Harapannya, seluruh instansi pendidikan, khususnya sekolah-sekolah menengah kefarmasian dapat memaksimalkan kesempatan ini untuk memenuhi dan menjawab tantangan serta keterbatasan dengan mudah, efektif dan efisien.

"Dengan kerja sama ini, OBAT Apps kini tidak hanya memfasilitasi ribuan siswa SMK farmasi, namun juga menjadi akselerator kemajuan SMK farmasi se-Indonesia," kata Direktur Marketing OBAT Apps, Saiful Robbani.

Sementara, Ketua APMFI Wilayah Jawa Timur Andri Priyoherianto menyampaikan, saat ini pihaknya terus melakukan inovasi pembelajaran agar hardskill maupun  dari siswa tetap didapatkan. Saat ini, Obat Apps dan AMPFI sedang menyusun kegiatan praktik kerja lapangan (PKL) virtual

"Sehingga diharapkan sekolah maupun siswa nantinya dapat merasakan secara langsung via daring dan tetap merasakan atmosfer praktik kerja lapangannya," kata Andri.

OBAT Apps disebut telah dipakai lebih dari 50 ribu pengguna siswa dan mahasiswa farmasi. Aplikasi ini dibuat guna membantu akselerasi pembelajaran menengah farmasi Indonesia, sehingga tercipta lulusan yang berkompeten bidang farmasi dan berdaya melalui integrasi teknologi.

Aplikasi yang telah berdiri selama lima tahun ini bisa diunduh langsung penyedia layanan aplikasi berbagai jenis ponsel pintar. Aplikasi ini berisi ribuan video materi farmasi dan sistem manajemen pembelajaran interaktif yang telah sesuai dengan kurikulum serta disupervisi oleh ahli. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA