Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Apriyani Rahayu Jadi Sosok Milenial Teladan di Sultra

Selasa 03 Aug 2021 10:56 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Pebulutangkis ganda Putri Indonesia peraih medali emas Greysia Pollii/Apriyani Rahayu hormat saat pengibaran bendera Merah-Putih usai menjuarai final Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Jepang, Senin (2/8/2021). Greysia Pollii/Apriyani Rahayu meraih medali emas setelah mengalahkan ganda putri China Chen Qing Chen/Jia Yi Fan 21-19 dan 21-15.

Pebulutangkis ganda Putri Indonesia peraih medali emas Greysia Pollii/Apriyani Rahayu hormat saat pengibaran bendera Merah-Putih usai menjuarai final Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Jepang, Senin (2/8/2021). Greysia Pollii/Apriyani Rahayu meraih medali emas setelah mengalahkan ganda putri China Chen Qing Chen/Jia Yi Fan 21-19 dan 21-15.

Foto: ANTARA/Sigid Kurniawan
Sosok Apriyani Rahayu akan jadi motivasi di kalangan pebulutangkis di Sultra.

REPUBLIKA.CO.ID, KENDARI -- Dinas Pendidikan dan Olahraga (Dispora) Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) menilai, peraih emas Olimpiade Tokyo 2020 dari cabang olahraga bulu tangkis, Apriyani Rahayu yang berpasangan dengan Greysia Polii kini menjadi sosok teladan bagi kalangan milenial di daerah setempat.

Pada final ganda putri Olimpiade Tokyo 2020,pasangan Greysia Polii/Apriyani Rahayu sukses mengalahkan pasangan Cina, Chen Qing Chen/Jia Yi Fan dengan skor 21-19, 21-15. Emas ini menjadi satu-satunya yang diraih Tim Indonesia.

"Sosok Apriyani Rahayu (23), yang telah mengharumkan nama Indonesia di tingkat dunia jelas akan menjadi motivasi bagi kalangan pebulu tangkis milenial terkhusus di Provinsi Sultra dan Kabupaten Konawe tempat ia dilahirkannya," kata Kadispora Sultra, Trio Prasetio Prahasto.

Mantan Plt Sekwan Provinsi Sultra itu mengatakan, pihaknya mengaku bangga dan terharu atas pencapaian Apriyani dan pasangannya yang bisa mengharumkan nama Indonesia di tingkat dunia.

"Semoga keberhasilan ini juga menjadi motivasi bagi generasi muda yang terjun di dunia olahraga. Tidak hanya untuk bulu tangkis tapi juga cabang olahraga lainnya," kata Trio menambahkan.

Apriyani Rahayu, kata Trio Prasetio adalah sosok milenial di daerah yang prestasinya kini diakui dunia. Dia memiliki tekad, talenta dan kualitas yang harus terus dirawat sehingga prestasinya terus berkembang mengingat usianya cukup muda.

"Kebahagiaan yang tak bisa diungkapkan dengan kata-kata atas prestasi mereka di Olimpiade Tokyo. Atas perjuangan mereka, Indonesia tetap menjaga tradisi raihan medali cabang bulu tangkis sejak tahun 1992 di Olimpiade Barcelona," kata dia.

Trio menambahkan, sejak Olimpiade 1992 di Barcelona, Indonesia mampu meraih emas untuk cabang bulutangkis, terkecuali pada Olimpiade London 2012 yang pulang tanpa emas. Selanjutnya pada Olimpaide Rio2016, emas bulu tangkis kembali lewat Tontowi Ahmad/Lilyana Natsir dan disusul di Olimpiade Tokyo.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA