Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

China dan India Lanjutkan Dialog Soal Sengketa Perbatasan  

Senin 02 Aug 2021 22:42 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Foto yang disediakan oleh Biro Informasi Pers India (PIB) menunjukkan Perdana Menteri India Narendra Modi  dan pejabat militer India di Leh, Ladakh, India, 03 Juli 2020. Modi mengunjungi Angkatan Darat, Angkatan Udara dan Indo Personil Polisi Perbatasan Tibet. Bulan lalu 20 personil tentara India, termasuk seorang kolonel, tewas dalam bentrokan dengan pasukan Cina di Lembah Galwan di wilayah Ladakh timur.

Foto yang disediakan oleh Biro Informasi Pers India (PIB) menunjukkan Perdana Menteri India Narendra Modi dan pejabat militer India di Leh, Ladakh, India, 03 Juli 2020. Modi mengunjungi Angkatan Darat, Angkatan Udara dan Indo Personil Polisi Perbatasan Tibet. Bulan lalu 20 personil tentara India, termasuk seorang kolonel, tewas dalam bentrokan dengan pasukan Cina di Lembah Galwan di wilayah Ladakh timur.

Foto: EPA-EFE/INDIA PRESS INFORMATION BUREAU
China dan India sepakat mengakhir sengketa perbetasan

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI— India dan China akan melanjutkan dialog untuk meredakan ketegangan di perbatasan yang disengketakan, kata kedua negara, Senin (2/8).

Pembicaraan akan dilangsungkan di tengah kekhawatiran bahwa konflik bisa meluas saat pasukan dari dua negara raksasa ekonomi itu saling berhadapan di wilayah sengketa.

Baca Juga

Kedua pihak bertukar pandangan "secara jujur dan mendalam", menurut pernyataan bersama yang dikeluarkan militer India dan China.

Keduanya setuju untuk menyelesaikan perbedaan "secara cepat"." Kedua pihak juga sepakat bahwa sementara ini akan melanjutkan upaya efektif dalam menjamin stabilitas serta bersama-sama menjaga perdamaian dan ketenangan," bunyi pernyataan itu.

Pembicaraan putaran kedua belas antara kedua militer, yang pertama dalam tiga bulan, merupakan upaya terbaru untuk menangkal kekhawatiran soal konflik yang mungkin meluas di antara kedua negara.

Sejak April 2020, ribuan tentara kedua negara berhadap-hadapan di Jalur Pengendalian Aktual (LAC), yaitu perbatasan de facto, termasuk di kawasan danau glasial Pangong.

Korban jiwa berjatuhan dari pihak pasukan India maupun China saat bentrokan terjadi pada Juni tahun lalu. Bentrokan maut terkait sengketa perbatasan itu baru pertama kalinya muncul dalam lebih dari empat dasawarsa terakhir.  

sumber : Reuters/Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA