Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

Korea Selatan-Malaysia Kerja Sama Kembangkan Industri Halal

Selasa 03 Aug 2021 03:25 WIB

Rep: Inas Widyanuratikah/ Red: Agung Sasongko

Kota Seoul

Kota Seoul

Foto: EPA-EFE/JEON HEON-KYUN
Korea Selatan ingin menjadikan Seoul Kota Ramah Muslim.

REPUBLIKA.CO.ID,   KUALA LUMPUR -- Ratusan profesional industri halal akan menjalani kursus di Korea Selatan melalui kemitraan baru antara Halal Development Corporation (HDC) Malaysia dan lembaga penelitian halal lokal. Perjanjian antara Malaysia dan Korea Selatan ini dilakukan untuk mempromosikan produksi halal di Negeri Gingseng.

Selain promosi, perjanjian yang ditandatangani pada Senin (2/8) di Kuala Lumpur ini dilakukan dalam rangka meningkatkan layanan perhotelan Korea bagi umat Islam. Perjanjian ini juga ingin semakin menetapkan Seoul sebagai kota ramah Muslim.

Baca Juga

Kolaborasi HDC dengan Institut Industri Halal Korea (KIHI) adalah dorongan terbaru. Sebelumnya, rencana ini sempat hampir pupus setelah Olimpiade Tokyo sebagai sarana untuk mempromosikan pesan halal Malaysia terganggu oleh pandemi.

"Kami berharap kerja sama yang sangat strategis ini akan membuat peluang bisnis antara para pelaku industri kami dengan lebih dari 170 perusahaan Korea, yang ditargetkan dalam dua tahun dari produsen hingga restoran dan spa," kata Wakil Sekjen Kementerian Internasional, Perdagangan, dan Perindustrian Malaysia, Norazman Ayob, dilansir di Salam Gateaway, Senin (2/8).

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA