Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Perusahaan Big Tech Untung Gila-gilaan Saat Pandemi

Senin 02 Aug 2021 15:06 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

Logo Amazon, Apple, Facebook dan Google dalam foto kombinasi.

Logo Amazon, Apple, Facebook dan Google dalam foto kombinasi.

Foto: Reuters
Perusahaan seperti Google, Amazon,Apple membukukan keuangan berlipat saat pandemi.

REPUBLIKA.CO.ID, SAN FRANCISCO -- Raksasa teknologi besar seperti Facebook dan Amazon mengungkapkan keuntungan besar pekan ini. Perusahaan-perusahaan itu terus berkembang bahkan di saat karantina wilayah.

Analis Futurum Research mengatakan pendapatan yang melonjak didorong oleh iklan digital, cloud computing, gim dan penggunaan smartphone serta e-commerce yang sedang booming.

Baca Juga

“Kekuatan teknologi jelas tidak terkait dengan Covid,” tambah mereka, dilansir dari Japan Today, Ahad (1/8). 

Perusahaan-perusahaan besar Facebook, Apple, Microsoft dan induk Google Alphabet semuanya melaporkan pendapatan yang lebih tinggi bahkan ketika mereka menghadapi pengawasan ketat dari regulator antimonopoli atas dominasi mereka yang semakin besar di sektor-sektor ekonomi utama.

Amazon mengatakan pada Kamis (29/7) bahwa laba kuartal kedua melonjak 48 persen dari tahun lalu menjadi 7,8 miliar dolar Amerika Serikat (AS). Semakin banyak konsumen beralih ke Amazon selama pandemi untuk mendapatkan segalanya mulai dari tahu hingga kertas toilet. Divisi cloud computing juga tumbuh untuk membantu bisnis dan konsumsi tetap terhubung.

Awal pekan ini, Apple mengatakan labanya pada kuartal yang baru saja hampir dua kali lipat di tengah membaiknya belanja konsumen dan tumbuhnya rasa optimisme saat karantina wilayah pandemi mereda. Pendapatan dari penjualan iPhone melonjak sekitar 50 persen. Apple membukukan peningkatan untuk layanannya seperti pembayaran digital, musik, televisi streaming dan gim.

Sementara itu, Facebook melaporkan labanya berlipat ganda pada kuartal yang baru-baru ini berakhir karena iklan digital melonjak.

Induk Google Alphabet melaporkan laba kuartalan yang hampir tiga kali lipat, karena uang mengalir dari iklan di mesin pencari dan platform video YouTube. Pendapatan di platform berbagi video global mencapai 7 miliar dolar AS, naik dari 3,8 miliar dolar AS yang diperoleh selama periode yang sama satu tahun sebelumnya.

Analis Techsponential Avi Greengart mengatakan kepada AFP bahwa pekerjaan hybrid, hiburan online dan belanja internet sekarang menjadi fakta kehidupan.

“Ini adalah tren menyeluruh yang dipercepat oleh pandemi tetapi tidak akan hilang,” tambahnya.

Namun, dimulainya kembali aktivitas tatap muka secara bertahap, akan membutuhkan penyesuaian dari Big Tech.

Kepala keuangan Amazon Brian Olsavsky mengatakan pada alasan hilangnya ekspektasi pendapatan tampaknya adalah vaksin yang memberi orang kepercayaan diri untuk meninggalkan rumah.

“Tidak hanya berbelanja offline tetapi juga menjalani hidup dan keluar. Ini menghilangkan waktu belanja. Ini fenomena yang bagus dan hebat,” kata Olsavsky.

Kepala eksekutif Alphabet Sundar Pichai memuji investasi jangka panjang dalam kecerdasan buatan dan komputasi awan sebagai kekuatan kinerja raksasa internet itu. Bisnis cloud computing Google bersaing dengan pembangkit tenaga listrik Amazon dan Microsoft, mempersiapkan mereka untuk bersaing di medan virtual di dunia online yang imersif.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA