Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Friday, 10 Safar 1443 / 17 September 2021

Negara Bagian AS Berlomba Bangun Tugu Peringatan Covid-19

Ahad 01 Aug 2021 10:35 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Nur Aini

Sepasang kekasih berjalan melewati mural di Main Street, saat California mencabut sebagian besar pembatasan yang diberlakukan sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID-19, di Venice Beach, California, AS, 15 Juni 2021.

Sepasang kekasih berjalan melewati mural di Main Street, saat California mencabut sebagian besar pembatasan yang diberlakukan sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID-19, di Venice Beach, California, AS, 15 Juni 2021.

Foto: EPA-EFE/ETIENNE LAURENT
Tugu peringatan sementara untuk korban Covid-19 bermunculan di seluruh AS

REPUBLIKA.CO.ID, CHILLICOTHE -- Ohio telah menanam pohon untuk menjadi hutan peringatan dalam mengenang orang-orang yang meninggal karena Covid-19. Gubernur serta anggota parlemen negara bagian sedang mempertimbangkan cara untuk menandai jumlah korban virus tersebut.

Tugu peringatan sementara bermunculan di seluruh Amerika Serikat (AS). Contoh saja 250.000 bendera putih di Stadion Memorial Robert F. Kennedy di Washington, taman bunga pahatan tangan di Florida, rangkaian burung bangau origami di Los Angeles.

Baca Juga

Tapi, proses menciptakan kenangan yang lebih abadi untuk menghormati lebih dari 600.000 warga AS yang telah meninggal karena virus corona tidak akan mudah. Keputusan itu lebih berat dibandingkan dengan peringatan sebelumnya karena ada unsur politik yang bermain di dalamnya. 

Direktur pendiri Institut Studi Holocaust, Genosida, dan Memori Universitas Massachusetts Amherst, James Young, menyatakan, negara bagian adalah tempat yang baik untuk memulai pembangunan tersebut. Monumen itu mengingat kompleksitas yang terlibat dalam mengingat penanganan awal pemerintah federal terhadap Covid-19.

“Kami tidak hanya mengingat para korban, tetapi kami akhirnya mengingat jenis ketidakpedulian atau bahkan pengabaian pemerintah AS, pengabaian yang ganas, terhadap penyakit itu sendiri, apalagi para korbannya,” kata Young. 

Tahun lalu dengan sebuah Rancangan Undang-Undang (RUU) yang memulai proses peringatan Covid-19 nasional mati di Kongres. Ketika pemerintahan Donald Trump berusaha untuk tidak menekankan kerusakan akibat pandemi.

Profesor sejarah di University Puget Sound, Nancy Bristow menyatakan  monumen non-pandemi seperti National Sept. 11 Memorial di New York  dihasilkan dari negosiasi di antara beragam pemangku kepentingan. Mereka bersedia mendorong kontroversi untuk mengeluarkan narasi umum. Hanya saja peringatan Covid-19 nasional tidak akan begitu jelas.

“Masalah dan kekuatan memorial adalah mereka menceritakan kisah yang ingin kita ceritakan, dan mereka mungkin tidak ada hubungannya dengan belajar dari masa lalu atau bahkan dengan mengingat kompleksitas dari apa yang telah kita lalui,” kata Bristow.

Tapi, bagi gubernur yang mungkin mempertaruhkan kekayaan politik pada keberhasilan respons yang diberikan, kekuatan untuk menceritakan kisah mereka sendiri bisa menjadi penting. Gubernur Ohio Mike DeWine, seorang Republikan, dan Gubernur New York Andrew Cuomo, seorang Demokrat, termasuk di antara yang pertama menangkap narasi virus dengan proposal peringatan awal tahun ini.

 

sumber : AP
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA