Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Rumah Sakit Thailand Kewalahan Tangani Jenazah Covid-19

Ahad 01 Aug 2021 10:02 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Seorang petugas kesehatan Thailand yang mengenakan Alat Pelindung Diri (APD) saat bertugas di rumah sakit lapangan khusus pasien COVID-19 di Kampus Rangsit Universitas Thammasat di provinsi Pathum Thani, Thailand, Senin (11/1). Rumah Sakit Lapangan Universitas Thammasat yang dikhususkan untuk pasien COVID-19 tersebut mulai dibuka layanan pada hari ini dan memiliki kapasitas 308 hingga 400 tempat tidur, untuk pasien bergejala ringan. Gelombang baru pandemi COVID-19 telah melanda thaliand dengan ratusan kasus lokal dilaporkan setiap hari di 28 provinsi yang disebut

Seorang petugas kesehatan Thailand yang mengenakan Alat Pelindung Diri (APD) saat bertugas di rumah sakit lapangan khusus pasien COVID-19 di Kampus Rangsit Universitas Thammasat di provinsi Pathum Thani, Thailand, Senin (11/1). Rumah Sakit Lapangan Universitas Thammasat yang dikhususkan untuk pasien COVID-19 tersebut mulai dibuka layanan pada hari ini dan memiliki kapasitas 308 hingga 400 tempat tidur, untuk pasien bergejala ringan. Gelombang baru pandemi COVID-19 telah melanda thaliand dengan ratusan kasus lokal dilaporkan setiap hari di 28 provinsi yang disebut

Foto: EPA-EFE/NARONG SANGNAK
Thailand melaporkan rekor harian 18.912 kasus baru

REPUBLIKA.CO.ID, BANGKOK -- Kamar mayat di rumah sakit Thailand kewalahan menampung jenazah Covid-19 dan mulai menyimpan mayat dalam wadah berpendingin. Pada Sabtu (31/7), Thailand melaporkan rekor harian 18.912 kasus baru dan rekor 178 kematian baru, sehingga total akumulasi kasus menjadi 597.287 dan 4.857 kematian.

Di Rumah Sakit Universitas Thammasat dekat ibu kota Bangkok, kamar mayat dengan 10 lemari es biasanya menangani hingga tujuh otopsi dalam sehari. Tetapi gelombang terbaru pandemi virus corona membuat petugas kamar mayat di rumah sakit itu harus berurusan dengan lebih dari 10 mayat setiap hari.

Baca Juga

“Tidak ada cukup ruang, jadi kami membeli dua kontainer untuk penyimpanan mayat,” ujar Direktur Rumah Sakit Universitas Thammasat, Pharuhat Tor-udom.

Pharuhat menambahkan, biaya masing-masing kontainer es untuk menyimpan jenazah sekitar 250.000 baht atau setara dengan 7.601 dolar AS. 

Hampir 20 persen jenazah dinyatakan positif Covid-19. Jenazah Covid-19 yang membludak di kamar mayat rumah sakit, mengingatkan pada bencana tsunami 2004.

"Saat tsunami, kami menggunakan peti kemas untuk menyimpan mayat yang menunggu diotopsi untuk identifikasi. Tapi kami belum melakukannya (lagi) sampai sekarang," kata Pharuhat.

Pharuhat mengatakan, ada beberapa mayat yang disimpan dalam satu wadah pada Sabtu, dan menunggu untuk diambil oleh kerabat mereka. Rumah sakit di Bangkok dan provinsi sekitarnya kehabisan kapasitas karena lonjakan infeksi.

"Yang membuat kami sangat sedih adalah kami tidak dapat membantu orang yang meninggal karena kurangnya akses ke perawatan medis," ujar Pharuhat.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA