Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Aturan Vaksinasi untuk Ibu Hamil Diharap Rilis Pekan Depan

Jumat 30 Jul 2021 18:41 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Sekjen Perhimpunan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI), Prof Dr dr Budi Wiweko, SpOG(K).

Sekjen Perhimpunan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI), Prof Dr dr Budi Wiweko, SpOG(K).

Foto: dok
Kata Prof Budi, penelitian vaksin untuk ibu hamil baru dilakukan Pfizer dan Moderna.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekjen Perhimpunan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI), Prof Dr dr Budi Wiweko, SpOG(K) berharap, surat edaran vaksinasi untuk ibu hamil bisa dikeluarkan pada pekan depan. Budi mengatakan, vaksinasi adalah kata kunci yang sangat penting untuk mencegah kesakitan dan kematian pada ibu hamil.

POGI bersama Kementerian Kesehatan (Kemenkes) serta Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) saat ini sudah menyiapkan form pencatatan untuk memantau semua ibu hamil yang akan mendapatkan vaksinasi.

"Semoga nanti petunjuk teknisnya bisa segera dikeluarkan sehingga tidak ada lagi ibu hamil masuk dalam kategori eksklusif untuk dilakukan vaksinasi. Mudah-mudahan bisa minggu depan sudah bisa dikeluarkan surat edaran dari Kementerian Kesehatan untuk vaksinasi ibu hamil," ujar Budi dalam jumpa pers virtual di Jakarta pada Jumat (30/7).

Bersama Indonesia Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI) dan Kemenkes, kata Budi, POGI juga sudah menyelesaikan form skrining untuk ibu hamil. Termasuk juga kartu kendali pertanyaan saat pemeriksaan sebelum vaksin.

Budi menjelaskan, sebelum melakukan vaksinasi, ibu hamil nantinya juga harus melakukan serangkaian skrining untuk memastikan yang bersangkutan tidak mengalami tanda preklamsia berat.

"Yang terakhir nanti setelah dilakukan vaksin tentu harus dilakukan pemantauan, dengan catatan bagaimana dengan perkembangan bayi selama kehamilan dan juga sampai dengan persalinan," kata Budi."

Oleh karena itu dari POGI sudah menyiapkan form pencatatan bersama-sama Kemenkes dan BKKN akan memantau semua ibu-ibu hamil yang mendapatkan vaksinasi," kata Budi melanjutkan.

Dia menuturkan, pada dasarnya semua vaksin aman untuk ibu hamil. Hanya saja saat ini, penelitian vaksin untuk ibu hamil baru dilakukan oleh Pfizer dan Moderna. "Memang berdasarkan semua studi di hewan, semua platform vaksin aman untuk ibu hamil. Untuk Pfizer dan Moderna ada tambahan dan kelebihan karena dia ada data pada ibu hamil," kata Budi.

Menurut Budi, vaksinasi untuk ibu hamil akan diberikan Sinovac dan AstraZeneca, tergantung dari ketersediaannya. "Jenis vaksinnya bisa apa saja tapi paling banyak Sinovac. Moderna itu khusus untuk nakes dosis ketiga, itu juga kalau dia sudah dapat dua dosis Sinovac," ujar Budi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA