Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Anggota DPR RI: Booster Diprioritaskan Untuk Nakes

Kamis 29 Jul 2021 13:00 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Ratna Puspita

Anggota Komisi IX DPR, Rahmad Handoyo, menegaskan bahwa vaksin ketiga atau booster hanya untuk tenaga kesehatan (nakes). Hal itu disampaikan Rahmad menanggapi viralnya unggahan seorang influencer di media sosial yang diduga menerima suntikan vaksin ketiga. (Foto: Rahmad Handoyo)

Anggota Komisi IX DPR, Rahmad Handoyo, menegaskan bahwa vaksin ketiga atau booster hanya untuk tenaga kesehatan (nakes). Hal itu disampaikan Rahmad menanggapi viralnya unggahan seorang influencer di media sosial yang diduga menerima suntikan vaksin ketiga. (Foto: Rahmad Handoyo)

Foto: dok istimewa
Kemenkes harus menyelidiki unggahan influencer yang diduga terima vaksin ketiga.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Komisi IX DPR, Rahmad Handoyo, menegaskan bahwa vaksin ketiga atau booster hanya untuk tenaga kesehatan (nakes). Hal itu disampaikan Rahmad menanggapi viralnya unggahan seorang influencer di media sosial yang diduga menerima suntikan vaksin ketiga. 

"Kenapa prioritas itu yang booster itu dari Moderna diberikan kepada mereka (nakes), karena potensi tertular itu kan sangat rawan ya, saudara kita nakes itu kan setiap hari berjumpa dengan para pasien bagi yang terpapar maupun yang tidak di rumah sakit itu kan begitu besar potensi untuk terkena," kata Rahmad kepada Republika, Kamis (29/7).

Baca Juga

Ia pun mendorong Kementerian Kesehatan (Kemenkes) untuk menyelidiki kejadian tersebut. Sebab, sampai hari ini masih banyak masyarakat yang belum mendapatkan suntikan vaksin pertama. 

"Kasihan rakyat kita yang belum, memunculkan masalah sosial, rasa ketidakadilan, lha wong jutaan warga kita yang belum divaksin masih banyak jutaan, kok ini yang sudah divaksin dua kali di vaksin di luar nakes, itu harus kita bertanya," ujarnya.

Ia juga mendorong adanya sistem yang bisa mendeteksi siapa saja yang sudah divaksinasi melalui data KTP. Sehingga, jika ada pihak-pihak di luar nakes yang sudah divaksinasi dua kali maka dapat diketahui.

"Jadi yang sudah divaksin sekali dua kali itu sudah terdeteksi, 'lho ini sudah divaksin dua kali' sehingga ketika mau maju untuk vaksin ketiga kali ada skrining secara otomatis, sehingga tidak memungkinkan untuk vaksin yang ketiga di luar prioritas utama yaitu nakes. Sekali lagi prioritas utama ya," kata dia.

Sebelumnya, warganet dihebohkan dengan unggahan seorang influencer di Instagram yang diduga menerima vaksin ketiga. Diduga, lokasi penyuntikan berada di Kantor DPRD DKI Jakarta. Unggahan tersebut kemudian viral dan mendapat respons dari publik.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA