Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Jokowi: Kebijakan Pemerintah Harus Sensitif Rawan Bencana

Kamis 29 Jul 2021 12:39 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Ratna Puspita

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mewanti-wanti jajarannya di pemerintah pusat dan pemerintah daerah agar tak mengesampingkan aspek kerawanan bencana dalam setiap pengambilan keputusan. Peringatan presiden ini bukan tanpa alasan. Indonesia berada di jalur pertemuan tektonik paling aktif dunia dengan ribuan gempa bumi dan bencana geohidrometeorologi terjadi setiap tahunnya. (Foto: Presiden Joko Widodo)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mewanti-wanti jajarannya di pemerintah pusat dan pemerintah daerah agar tak mengesampingkan aspek kerawanan bencana dalam setiap pengambilan keputusan. Peringatan presiden ini bukan tanpa alasan. Indonesia berada di jalur pertemuan tektonik paling aktif dunia dengan ribuan gempa bumi dan bencana geohidrometeorologi terjadi setiap tahunnya. (Foto: Presiden Joko Widodo)

Foto: ANTARA/Hafidz Mubarak A
Jokowi pesan agar BMKG permudah akses informasi iklim, cuaca, hingga kegempaan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) mewanti-wanti jajarannya di pemerintah pusat dan pemerintah daerah agar tak mengesampingkan aspek kerawanan bencana dalam setiap pengambilan keputusan. Peringatan presiden ini bukan tanpa alasan. Indonesia berada di jalur pertemuan tektonik paling aktif dunia dengan ribuan gempa bumi dan bencana geohidrometeorologi terjadi setiap tahunnya. 

Jokowi berpesan kepada Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) agar mempermudah akses informasi terkait iklim, cuaca, hingga kegempaan. Informasi akurat dari BMKG ini, ujarnya, perlu dijadikan acuan oleh berbagai sektor dalam merancang kebijakan dan pembangunan. 

Baca Juga

"Kebijakan nasional dan daerah harus sensitif dan antisipatif terhadap kerawanan bencana. Saya minta BMKG meningkatkan kolaborasi dengan kementerian, lembaga, dan pemda," kata Jokowi dalam Rakorbangnas BMKG tahun 2021, Kamis (29/7). 

Jokowi juga meminta BMKG meningkatkan inovasi dengan terus mengadopsi teknologi terbaru. Adaptasi terhadap teknologi ini, ujarnya, termasuk untuk tujuan observasi, analisis, prediksi, dan peringatan dini yang lebih akurat. Presiden berharap, teknologi mutakhir yang diterapkan BMKG bisa mengurangi risiko kebencanaan yang dihadapi masyarakat Indonesia. 

Dalam sambutannya, Presiden Jokowi sempat menyinggung fenomena peningkatan bencana geohidrometeorologi dalam satu dekade terakhir. Gempa bumi misalnya, tercatat rata-rata 5.000 hingga 6.000 kejadian setiap tahunnya, selama periode 2008-2016.

Namun pada 2017, angkanya naik menjadi 7.169 kejadian gempa bumi dalam satu tahun. Berlanjut pada 2019, angkanya naik lagi jadi lebih dari 11.500 kejadian gempa bumi dalam setahun. 

"Cuaca ekstrem dan siklon tropis juga meningkat frekuensinya, durasi, dan intensitasnya," kata Jokowi. 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA