Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Ahli Statistik Kritik Hasil Data dari Perangkat Apple Watch

Rabu 28 Jul 2021 15:46 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

Apple Watch generasi ketiga.

Apple Watch generasi ketiga.

Foto: UBergizmo
Algoritme dari data Apple Watch bisa berubah sewaktu-waktu tanpa pemberitahuan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ahli biostatistik Harvard JP Onnela sedang mempertimbangkan kembali rencana untuk menggunakan Apple Watch sebagai bagian dari studi penelitian. Dia menemukan inkonsistensi dalam data variabilitas detak jantung yang dikumpulkan oleh perangkat. Lantaran Apple mengubah algoritme jam tangan sesuai kebutuhan, data dari periode waktu yang sama dapat berubah tanpa peringatan.

“Algoritme ini adalah apa yang kami sebut kotak hitam, mereka tidak transparan. Jadi tidak mungkin untuk mengetahui apa yang ada di dalamnya,” kata JP Onnela, profesor biostatistik di Harvard T.H. Chan School of Public Health dan pengembang platform data open-source Beiwe, kepada The Verge.

Baca Juga

Onnela biasanya tidak menyertakan perangkat komersial yang dapat dikenakan seperti Apple Watch dalam studi penelitian. Sebagian besar, timnya menggunakan perangkat tingkat penelitian. Sebagian besar, timnya menggunakan perangkat tingkat penelitian yang dirancang untuk mengumpulkan data untuk studi ilmiah.

Namun, dilansir dari The Verge, Rabu (28/7) sebagai bagian dari kolaborasi dengan departemen bedah saraf di Brigham and Women’s Hospital, dia tertarik dengan produk yang tersedia secara komersial. Onnela tahu terkadang masalah data dengan produk tersebut. Dia dan timnya ingin memeriksa seberapa parah masalah tersebut sebelum memulai.

Jadi, mereka memeriksa data detak jantung kolaboratornya yang bernama Hassan Dawood, seorang peneliti di Brigham and Women’s Hospital, yang didapatkan dari Apple Watch-nya. Dawood memperoleh data variabilitas detak jantung hariannya dua kali: sekali pada 5 September 2020 dan kedua kalinya pada 15 April 2021. Untuk eksperimen, mereka melihat data yang dikumpulkan dalam rentang waktu yang sama dari awal Desember 2018 hingga September 2020.

Karena dua set data yang dilaporkan menyertakan data dari periode waktu yang sama, data dari kedua set secara teoritis harus identik. 

Alih-alih menampilkan data mentah yang dikumpulkan oleh perangkat, produk biasanya hanya memungkinkan peneliti mengekspor informasi setelah dianalisis dan disaring melalui semacam algoritme.

Namun, Apple mengubah algoritme mereka secara teratur dan tanpa peringatan, sehingga data September 2020 mungkin menyertakan data yang dianalisis menggunakan algoritme yang berbeda dari ekspor April 2021.

“Yang mengejutkan adalah betapa berbedanya mereka. Ini mungkin contoh yang pernah saya lihat dari fenomena ini,” kata Onnela. Dia menerbitkan data dalam posting blog pekan lalu.

Apple tidak menanggapi permintaan komentar. Peneliti tidur yang bekerja dengan data aplikasi dan perangkat wearable di University of Michigan, Olivia Walch mengatakan sangat mengejutkan melihat perbedaan yang begitu jelas.

Walch telah lama menganjurkan para peneliti untuk menggunakan data mentah-data yang diambil langsung dari sensor perangkat, alih-alih disaring melalui perangkat lunaknya.

“Ini memvalidasi, karena saya berbicara tentang data mentah dan senang memiliki contoh konkret di mana itu benar-benar penting,” ujarnya.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA