Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Program HBCC Dorong Perubahan Perilaku 3M di Sekolah

Selasa 27 Jul 2021 18:25 WIB

Red: Gilang Akbar Prambadi

Talkshow Diseminasi Nasional: Praktik Baik dan Pembelajaran Program HBCC Tanggap Covid-19 dengan Intervensi Higiene, Selasa (27/7).

Talkshow Diseminasi Nasional: Praktik Baik dan Pembelajaran Program HBCC Tanggap Covid-19 dengan Intervensi Higiene, Selasa (27/7).

Foto: Dok. Web
Dalam kampanye HBCC, inklusi disabilitas terintegrasi di seluruh kegiatan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Berbagai tantangan sampai saat ini masih terus dihadapi pemerintah pusat dan daerah, dalam rangka mengedukasi masyarakat dan mencegah penyebaran wabah Covid-19. Terutama, kepada kelompok masyarakat rentan yang situasi kehidupan dan pekerjaannya tidak memungkinkan social distancing dan bekerja dari rumah. 

Kelompok rentan ini dinilai paling sulit melaksanakan perilaku kebersihan, karena terbatasnya akses air bersih, sabun, dan fasilitas sanitasi, serta rendahnya kesadaran atau informasi tentang perilaku yang aman. Selain itu, kelompok tersebut juga sangat bergantung pada pasar tradisional, penggunaan sarana transportasi umum, puskesmas, serta kemungkinan anak-anaknya akan masuk kembali ke sekolah untuk pembelajaran tatap muka. 

Maka dari itu, dalam rangka mendukung upaya pemerintah dalam menghadapi pandemi Covid-19, SNV Indonesia mendesain program perubahan perilaku yang bertujuan untuk mengubah perilaku 3M serta pembersihan permukaan dan disinfeksi. Program yang bernama Hygiene and Behaviour Change Coalition (HBCC) ini merupakan kerja sama antara Pemerintah Indonesia dengan Pemerintah Kerajaan Inggris dan Unilever. 

HBCC Programme Manager, Saniya Niska menjelaskan tiga pendekatan program HBCC, yaitu peningkatan kesadaran publik melalui media massa, kampanye perubahan perilaku di tingkat kabupaten/kota, serta perubahan perilaku dengan media digital, dengan target sasaran utama adalah murid sekolah, petugas kebersihan, kelompok disabilitas dan pengguna fasilitas kesehatan dan fasilitas umum.

Menurut Saniya, selama 11 bulan pelaksanaan Program HBCC di 8 kabupaten dan 2 kota (Cimahi, Gunung Kidul, Surakarta, Bantul, Probolinggo, Kebumen, Sleman, Gresik, Lombok Timur dan Lombok Tengah) telah terlihat praktik baik perubahan perilaku kebersihan dalam rangka mengurangi penyebaran Covid-19.

Contohnya, kampanye perubahan perilaku School of 5 di 101 sekolah dan madrasah telah menjangkau 1.342 guru dan lebih dari 100 ribu murid. Berbagai sesi yang dilaksanakan daring dan luring telah meningkatkan pengetahuan, motivasi, dan kepercayaan diri untuk mempraktikkan upaya 3M (memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak).

“Anak-anak didorong untuk berkomitmen melalui ikrar 3M dan mempromosikan 3M ke keluarga dan lingkungan terdekat. Lebih dari 600 dokter kecil (dokcil) juga dilatih untuk menjadi role model bagi teman-temannya,” kata Saniya mengenai kampanye di sekolah, Selasa (27/7).

Selain itu, dalam Lokakarya Diseminasi Nasional: Praktik Baik dan Pembelajaran Program HBCC Tanggap Covid-19 dengan Intervensi Higiene, Selasa (27/7) juga menjelaskan kampanye 5-Bintang di puskesmas, pasar, dan terminal. 5-Bintang mewakili perilaku 3M, pembersihan permukaan, disinfeksi, juga aksesibilitas dan bertujuan untuk menjadikan seluruh faskes dan fasum dampingan berbintang 5. 

Di dalam talk show yang dimoderatori Prita Laura, praktik baik atas program HBCC ini disampaikan oleh Kepala Bidang Pendidikan Dasar Dispendik Kabupaten Gresik, Nur Maslichah. Ia mengatakan, melalui program HBCC pihaknya berhasil meningkatkan pengetahuan mengenai 3M kepada lebih dari 200 guru sekolah dasar dan 5.000 siswa. “Melalui program HBCC, saya merasa mendapat nutrisi sendiri. Merasa bersemangat dalam mengkampanyekan 3M. Kami sampaikan bahwa program ini sejalan dengan visi-misi Kabupaten Gresik, yang menginginkan masyarakat maju dan sejahtera,” ujar Nur Maslichah. 

Guru MIN 2 Sleman, Adib Kurniawan, menekankan pentingnya penggunaan media digital dan materi yang menarik untuk menjangkau peserta didik dalam edukasi 3M. Yang tidak boleh terlupakan tentunya peran orang tua dan guru dalam mendampingi anak-anak serta mendorong praktik 3M di lingkungan rumah. Sebagai strategi keberlanjutan, MIN 2 Sleman memiliki program Pantau Kebersihan (Panbers) dan melibatkan dokcil untuk mengajak teman-temannya menjaga kebersihan di lingkungan madrasah.

Dalam kampanye HBCC, inklusi disabilitas terintegrasi di seluruh kegiatan. Hardiyo, Ketua Pusat Pemberdayaan Disabilitas Mitra Sejahtera menekankan pentingnya pelibatan penyandang disabilitas dalam kampanye, termasuk desain dan produksi sarana cuci tangan pakai sabun (CTPS) di sekolah, faskes, dan fasum. Pelibatan dan kolaborasi aktif ini bertujuan agar kampanye dapat menjangkau berbagai kelompok masyarakat, materi edukasi dapat diakses, dan sarana CTPS dapat digunakan semua orang.  

Kemudian, Kepala UPT BLUD Puskesmas Puyung Kabupaten Lombok Tengah, Hafsah Widiyanti, juga mengatakan bahwa pelaksanaan kampanye 5-Bintang dari HBCC terus dipraktikkan di lima puskesmas yang ada di Lombok Tengah. Hafsah menuturkan Puskesmas Puyung Kabupaten Lombok Tengah menyesuaikan program tersebut dengan kearifan lokal guna mudah dimengerti oleh masyarakat setempat. Perilaku kunci pencegahan COVID-19 diterjemahkan menjadi bahasa Sasak: bedoe, bedepe, betungkem, besuci, bekile.

“Berjalannya program ini adalah dasar bagi kami untuk menegakkan protokol kesehatan dan program kebersihan. Seperti misalnya pengunjung puskesmas tidak gunakan masker, maka kita siapkan. Kami siap melanjutkan program ini,” kata dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA